Tentara Inggris yang menyelamatkan orang yang sekarat selama Perang Dunia II bersatu kembali dengannya 40 tahun kemudian
News

Tentara Inggris yang menyelamatkan orang yang sekarat selama Perang Dunia II bersatu kembali dengannya 40 tahun kemudian

Richard Battherham ditempatkan di Senio, Italia ketika dia bertemu dengan James Hyatt yang berusia 18 tahun yang terluka pada Boxing Day 1944.

Hyatt adalah anggota terakhir yang selamat dari peleton Royal Fusiliers setelah pengeboman, meninggalkan prajurit remaja itu dengan salah satu kakinya meledak.

Richard, saat itu berusia 20 tahun, melakukan pertolongan pertama pada James sebelum membawanya ke tenda medis terdekat.

Pasangan itu bertukar basa-basi tetapi kemudian dikirim ke kamp yang berbeda dan berasumsi bahwa mereka tidak akan pernah mendengar satu sama lain lagi.

Tetapi empat dekade kemudian pada tahun 1986, Richard yang “cerewet” berbicara kepada kasir di toko sayur setempat ketika sesuatu yang luar biasa terjadi.

Kasir Rose menyebutkan dia akan berlibur ke Italia bersama suaminya, yang ingin kembali ke sana setelah sebuah bom meledakkan kakinya selama perang.

Ketika dia menyebutkan namanya, Richard menjelaskan apa yang telah dia lakukan dalam perang dan bertanya apakah dia bisa menelepon suaminya.

Richard Batherham
Richard Batherham

Beberapa jam kemudian, Richard menelepon dan meminta untuk berbicara dengan pria yang telah dia selamatkan lebih dari empat dekade lalu, sebelum mengatur untuk bertemu dengannya di sebuah kafe lokal.

Pasangan itu segera menemukan bahwa mereka hanya tinggal satu mil terpisah di London Barat Daya.

Setelah cocok, kedua pria itu tetap berhubungan dengan panggilan telepon yang sering dan kunjungan kedai kopi, berpindah-pindah antara kampung halaman mereka di Wimbledon dan Southfields.

Richard kemudian diminta menjadi tamu kehormatan di ulang tahun pernikahan Rose dan James yang ke-50 pada tahun 1991. Pasangan itu berterima kasih kepada Richard atas keberaniannya dan menunjukkan bahwa tonggak pernikahan mereka tidak akan tercapai jika bukan karena kepahlawanannya di masa perang.

Kiri ke kanan - Kathy Battherham, Rose Hyatt, James Hyatt dan Richard Battherham
Kiri ke kanan – Kathy Battherham, Rose Hyatt, James Hyatt dan Richard Battherham

Kini di peringatan 13 tahun kematian Richard, keluarganya ingin berbagi cerita reuni menjelang Remembrance Sunday.

Putri Richard Valarie Tyler, 71, mengatakan: “Ayah sering berbicara banyak tentang seorang prajurit muda yang dia selamatkan di Senio dan bertanya-tanya apakah dia selamat.

“Pada Boxing Day 1944 Ayah mendengar tangisan seorang pemuda. Yang lain mengatakan kepadanya bahwa dia akan membahayakan nyawanya sendiri untuk mencoba dan mencari tentara itu, tetapi ayah berkata dia tidak bisa meninggalkannya.

“Dia turun ke tepi sungai dan menemukan tentara itu terluka. Ayah bilang salah satu kakinya hampir putus.

Richard Battherham selama Perang Dunia Kedua
Richard Battherham selama Perang Dunia Kedua

“Dia memberinya pertolongan pertama dan berhasil membawanya melewati bahunya sebelum sampai ke base camp. Dia bilang dia cukup berat.

“Ketika dia sampai di pangkalan, tentara itu menanyakan nama ayah sebelum pingsan.

“Ayah meninggalkannya di tangan yang baik, tetapi dia selalu bertanya-tanya apa yang terjadi padanya.

“Kemudian 42 tahun kemudian itu seperti keajaiban terjadi. Orang tua saya tinggal di dekat Wimbledon Common dan dulu suka berjalan.

“Mereka sering berjalan menuruni bukit panjang ke Southfields di mana mereka memiliki penjual sayur favorit.

“Ibu akan banyak mengobrol dengan Rose, wanita yang menjalankannya.

“Suatu hari Rose menyebutkan bahwa dia akan berlibur ke Italia bersama suaminya dan menjelaskan bahwa suaminya ingin kembali ke sana dan bagaimana dia kehilangan satu kaki di sana dalam perang.

“Ternyata itu adalah tempat yang sama dengan tempat Ayah menyelamatkan prajurit itu.

Richard Battherham selama Perang Dunia Kedua
Richard Battherham dan istri Kathy pada hari pernikahan mereka pada tahun 1948

“Ayah mengambil nomor Rose dan menelepon malam itu.

“Ketika mereka bertemu, mereka menyadari bahwa itu adalah tempat yang sama. Rupanya Jim mengatakan bahwa dia memikirkan Ayah setiap hari dan bertanya-tanya apakah dia akan mendapatkan kesempatan untuk berterima kasih padanya.

“Mereka akan cukup sering berbicara di telepon seperti yang biasa Anda lakukan pada masa itu.

“Mereka kemudian memintanya untuk menjadi tamu kehormatan pada ulang tahun pernikahan mereka yang ke-50. Mereka memiliki enam anak dan banyak cucu.

“Jim membuat pidato yang mengatakan jika bukan karena Ayah, tidak ada dari mereka yang akan berada di sini sekarang.

“Ini mungkin satu-satunya saat aku tahu ayahku menangis.

“Tidak lama setelah kami mendengar Jim meninggal.

“Itu adalah kebetulan yang aneh, tetapi sangat menyenangkan bagaimana mereka dapat menjawab pertanyaan mereka tentang satu sama lain.”

Richard Battherham dan istri Kathy
Richard Battherham dan istri Kathy

Cucu perempuan Richard, Sarah Watt, 38, berkata: “Ini hanya cerita yang indah dan apa kemungkinan mereka menemukan satu sama lain bertahun-tahun kemudian?

“Setelah menemukan satu sama lain, mereka tetap berhubungan. Mereka akan sering menelepon karena begitulah cara Anda melakukan hal-hal saat itu.

“Dan mereka akan bertemu untuk minum kopi secara teratur juga karena mereka pada dasarnya saling berjauhan.

“Rose selalu mengatakan bahwa Kakek Rick adalah alasan mereka dapat memiliki lima anak dan dapat merayakan hari jadi.

“Saya sangat bangga padanya. Tapi anehnya dia sangat rendah hati.

“Saya akan mengatakan kepadanya bahwa dia adalah seorang pahlawan, tetapi dia hanya mengatakan bahwa dia telah menyelesaikan apa yang perlu dilakukan.”

‘Grandad Rick’ meninggal 14 November 2008, dalam usia 84 tahun.

Istrinya Kathy hidup sampai Januari 2019.

Dia meninggalkan tiga anak Valarie, 71, Susan, 64 dan Tony bersama lima cucu dan empat cicit.

Untuk lebih banyak cerita dari tempat Anda tinggal, kunjungi DiArea Anda.


Posted By : result hk