Setengah juta pekerja perawatan di Inggris tidak tercatat sebagai penusuk ganda, kata NHS
Whole site

Setengah juta pekerja perawatan di Inggris tidak tercatat sebagai penusuk ganda, kata NHS

Lebih dari 56.000 staf rumah perawatan di Inggris – dan hampir setengah juta pekerja perawatan lainnya – belum tercatat memiliki dua dosis vaksin virus corona Covid-19 pada 7 November, angka dari NHS Inggris menunjukkan.

Mulai hari ini, Kamis 11 November, adalah wajib bahwa semua pekerja rumahan perawatan di Inggris harus ditusuk dua kali.

Angka-angka NHS Inggris menunjukkan bahwa 45.328 staf di panti jompo yang lebih tua, dan 11.079 di panti jompo untuk orang dewasa yang lebih muda tidak tercatat memiliki kedua dosis yang diperlukan – membuat total 56.407.

Beberapa ribu di antaranya dipahami telah menyatakan diri sebagai bebas medis atau telah mengajukan bukti formal.

Angka NHS Inggris menunjukkan bahwa dari 500.340 staf yang bekerja di panti jompo dan penyedia perawatan rumah tangga, 22,7% belum dilaporkan menerima kedua tusukan tersebut. Ini adalah total 113.611 karyawan.

Tiga perempat staf yang bekerja di lingkungan perawatan sosial lainnya, termasuk penyedia yang tidak terdaftar dan mereka yang dipekerjakan oleh otoritas lokal, telah mendapatkan suntikan pertama mereka.

Tetapi hanya sekitar sepertiga yang ditusuk dua kali lipat pada 7 November, dengan 383.257 staf di lingkungan ini tidak divaksinasi atau dilaporkan dua kali lipat pada saat ini.

Sekitar 90,2% staf di panti jompo dan 87,3% di panti jompo dewasa muda telah mendapatkan kedua dosis tersebut.

Unison, Serikat layanan publik, mengatakan bahwa “rumah perawatan menghadapi penutupan jika pemerintah tetap dengan rencana kejam untuk memecat staf perawatan yang tidak divaksinasi ganda”.

“Staf perawatan akan dilarang memasuki panti jompo di Inggris kecuali mereka ditusuk dua kali pada 11 November,” kata Unison di situsnya.

“Kebijakan ‘tidak ada jab, tidak ada pekerjaan’ berisiko runtuhnya perusahaan perawatan, dan kekecewaan yang tidak perlu bagi ribuan penduduk lanjut usia dan keluarga mereka.”

“Sektor perawatan sudah menghadapi bencana kepegawaian. UNISON percaya vaksinasi wajib harus dibatalkan atau tenggat waktu untuk staf panti jompo dikembalikan ke April mendatang.”

Menteri Bisnis Paul Scully mengatakan dia berharap pekerja perawatan yang tidak divaksinasi akan “mempertimbangkan kembali” keputusan mereka untuk tidak menerima suntikan Covid-19 sebelum batas waktu Kamis.

Dia mengatakan kepada radio LBC: “Saya berharap orang-orang akan, jika mereka belum mendapatkan vaksinasi, kembali dan mempertimbangkan kembali dan melakukan vaksinasi itu jika mereka ingin terus bekerja dengan orang-orang yang rentan itu.”

Ditanya apa yang akan terjadi pada mereka yang membutuhkan perawatan yang mungkin kehilangan dukungan karena kebijakan vaksinasi Pemerintah, Scully berkata: “Saya pikir tidak ada gunanya membiarkan orang merawat orang yang sayangnya mungkin membantu menularkan penyakit dan mengirim mereka ke rumah sakit. .

“Jadi ini adalah diskusi yang sedikit melingkar dan kami ingin memastikan bahwa orang-orang yang menerima perawatan dapat seaman mungkin.”

Seorang menteri mengatakan pekerja perawatan sosial telah diberi “banyak peringatan” untuk divaksinasi terhadap virus corona sebelum kebijakan jab wajib Pemerintah dimulai pada hari Kamis.

Menteri Bisnis Paul Scully mengatakan kepada Sky News: “Saya pikir ada tingkat harapan.

“Mereka memiliki waktu 12 minggu untuk mendapatkan vaksinasi. Saya berharap dan berharap bahwa orang-orang itu akan memiliki kewajiban untuk merawat orang-orang yang mereka layani dan lindungi – orang-orang itu, yang paling rentan dalam masyarakat kita, orang-orang yang paling mungkin dirawat di rumah sakit dan, saya khawatir , meninggal karena Covid.

“Itulah tujuan dari tindakan itu dan itulah mengapa kami bertekad untuk memastikan hal itu berlanjut.”

Vic Rayner, kepala eksekutif Forum Peduli Nasional, mengatakan ada “biaya manusia” untuk kebijakan tusukan wajib Pemerintah.

Dia mengatakan kepada BBC Breakfast bahwa sekitar 8% staf meninggalkan pekerjaan mereka, di atas mereka yang telah keluar dari sektor ini sejak kebijakan itu diumumkan.

“Ini benar-benar menantang bagi organisasi di seluruh negeri dan saya pikir ada biaya yang sangat manusiawi untuk kebijakan ini,” katanya, menunjuk pada biaya untuk staf yang pergi, untuk orang-orang yang mereka sayangi dan pelanggaran kepercayaan antara staf dan majikan. meminta mereka untuk pergi.

“Seperti apa rasanya untuk sektor panti jompo adalah bahwa kami telah menjadi semacam kelinci percobaan di sekitar implementasi dan peluncuran kebijakan ini.”

Ditanya tentang dampak kehilangan staf, Rayner berkata: “Orang-orang yang membutuhkan perawatan yang saat ini tidak menerimanya tidak dapat mendapatkannya.

“Anda juga melihat organisasi yang mengatakan, sayangnya, mereka tidak lagi dapat memberikan perawatan untuk orang-orang yang telah mereka lakukan.”

Matthew Taylor, kepala eksekutif Konfederasi NHS, mengatakan survei terhadap lebih dari 450 pemimpin di semua bagian layanan kesehatan menemukan sembilan dari 10 dari mereka mengatakan situasi yang mereka hadapi sekarang “tidak berkelanjutan”.

Dia mengatakan kepada Program Hari Ini BBC Radio 4: “Kami masih memiliki ribuan orang di rumah sakit dengan Covid. Angka rawat inap sudah mulai turun dalam beberapa hari terakhir, itu bagus, tetapi masih banyak pasien di rumah sakit.

“Kemudian kita mendapatkan tekanan musim dingin yang normal, dan kemudian Anda menambahkan sejumlah besar permintaan terpendam yang menumpuk selama pandemi.

“Anda menggabungkan ketiga hal itu dan Anda mendapatkan situasi yang hampir setiap pemimpin di layanan kesehatan sekarang katakan tidak berkelanjutan.”

Ditanya apa artinya “tidak berkelanjutan”, Taylor mengatakan itu berarti kualitas perawatan dan keselamatan pasien “dikompromikan”, dan juga berarti sangat sulit bagi rumah sakit untuk membuat terobosan ke dalam simpanan perawatan elektif “besar”.

Mr Taylor mengatakan orang-orang muncul di departemen darurat dengan penyakit yang cukup lanjut, menambahkan ada “permintaan yang luar biasa”.

Untuk lebih banyak cerita dari tempat Anda tinggal, kunjungi DiArea Anda.


Posted By : data hk 2021