Seorang pria melihat tersangka teror Liverpool ‘dilalap api’ saat dia berlari menuju taksi setelah ledakan
Whole site

Seorang pria melihat tersangka teror Liverpool ‘dilalap api’ saat dia berlari menuju taksi setelah ledakan

Seorang pria menceritakan bagaimana dia melihat seorang tersangka teror dilalap api setelah berlari untuk membantu ketika sebuah taksi meledak di luar rumah sakit.

Liam Spencer terjebak dalam serangan teror di Rumah Sakit Wanita Liverpool pada hari Minggu setelah memutuskan untuk mengunjungi mantan rekannya di lokasi tersebut.

Liam, 21, yang sebelumnya bekerja di WHSmith rumah sakit, sedang mengemudi ke pusat kota Liverpool dengan pacarnya Stephanie ketika dia memutuskan untuk mampir di rumah sakit dan menyapa rekan-rekan lamanya.

Liam mengatakan kepada Liverpool Echo: “Saya pikir saya hanya akan mampir dan menyapa semua orang. Saya berhenti dan berkata saya seharusnya hanya lima atau 10 menit dan menyuruhnya menunggu. [in the car].

“Saya masuk dan sedang mengobrol dengan rekan lama saya. Tetapi ketika saya bersiap untuk pergi, saya baru saja mendengar ledakan ini – ledakan keras ini.

“Awalnya saya pikir itu mungkin kecelakaan mobil, tetapi saya pikir itu sangat keras untuk kecelakaan mobil.

“Saya berlari keluar dan melihat mobil itu meledak. Pikiran pertama saya hanyalah untuk meraih pacar saya dan membawanya ke dekat gedung atau di dalam sehingga dia menyingkir.

“Saya tidak pernah melihat pengemudi keluar, jadi saya berlari ke sisi pengemudi mobil untuk melihat apakah dia masih di dalam, atau apakah ada orang lain yang masih di dalam.

“Lalu aku melihat sopirnya [outside the vehicle] yang dalam keadaan cukup mengerikan berdiri dengan penjaga keamanan di ruang ambulans.

“Saya kembali ke mobil karena saya bertanya apakah ada orang lain di dalam mobil, tapi saya rasa mereka tidak mengerti apa yang saya katakan karena semua orang shock.

“Saya berlari kembali untuk memeriksa dan saat itulah saya melihat pria di dalam mobil.

“Dia terbakar.”

Liam mengatakan dia tidak dapat berkomentar jika penumpang dan tersangka teror, Emad Al Swealmeen, masih hidup pada saat ini.

Liam berkata: “Saya baru saja melihatnya dan bagian atas tubuhnya melalui pintu belakang.

“Saya pikir pintunya meledak, saya tidak ingat. Tapi saya ingat pintunya sedikit terbuka.

“Saya tidak ingin melukai diri saya sendiri, tetapi saya sedang mencari cara terbaik untuk mengeluarkannya dari mobil.

“Saya awalnya mendekat untuk melihat apakah saya bisa menangkapnya karena apinya tidak sebesar saat itu.

“Ketika saya mendekat, api menelannya dan saat itulah saya berlari untuk mengambil alat pemadam api dan kemudian petugas keamanan mengeluarkannya.”

Segera setelah ledakan terjadi, api benar-benar melalap kendaraan yang berhenti tepat di sebelah tempat Liam memarkir mobilnya sendiri.

Liam Spencer dengan pacarnya Stephanie
Liam Spencer dengan pacarnya Stephanie

Liam berkata: “Saya pikir, ‘Oh sial’ karena mobil di sebelah saya mulai terbakar.

“Saya pikir jika mobil saya naik, itu akan memakan seluruh rumah sakit, jadi saya pikir saya akan mencoba dan memindahkannya.

“Ku [Ex] kolega berteriak kepada saya, ‘Apa yang kamu lakukan, dasar idiot, keluar dari mobil, itu tidak layak!’

“Saya kemudian saya sadar, apa yang saya lakukan di mobil ini, hidup saya tidak layak jadi saya keluar saja.”

Layanan darurat tiba dan memadamkan api sementara polisi mengamankan tempat parkir dan pintu depan rumah sakit.

Liam berkata: “[Stephanie] cukup terguncang. Saya baik-baik saja selama sekitar satu jam – itu tidak benar-benar memukul saya.

“Kami tidak tahu itu adalah insiden teroris pada saat itu. Saya hanya berpikir jika itu lebih buruk lagi, saya bisa kehilangan dia – kemudian itu mulai benar-benar membuat saya kesal, bagaimana itu bisa sangat berbeda.”

Setelah mengetahui keesokan harinya bahwa ledakan itu sekarang diperlakukan sebagai tindakan terorisme, Liam mengatakan dia dan pacarnya “terkejut” dengan berita itu.

Sejak pengeboman, Liam mengatakan bahwa polisi dan dinas intelijen telah melakukan kontak rutin.

Dia menambahkan: “Kami masih tidak percaya itu nyata. Pacar saya masih sangat menderita dengan telinganya karena dia berada di dalam mobil.

“Dia benar-benar lelah karena itu semua. Saya sendiri sangat lelah – saya berjuang untuk tidur karenanya.

“Saya terus memikirkan situasi dan kemudian adrenalin kembali ke saya. Saya hanya terus memikirkan bagaimana semua itu terjadi begitu cepat.”

Asisten Kepala Polisi Russ Jackson, Kepala Kepolisian Kontra Terorisme North West, mengatakan: “Penyelidikan atas insiden teroris di Rumah Sakit Wanita Liverpool pada hari Minggu 14 November berlanjut.

“Taksi di mana perangkat meledak sekarang telah dipindahkan dan pencarian baris hari ini oleh petugas spesialis akan dilakukan di Rumah Sakit yang bisa dilakukan besok.

“Post mortem pada almarhum telah dilakukan dan penyebab kematian telah digambarkan sebagai luka yang diderita akibat kebakaran dan ledakan.

“Sebuah gambaran kompleks muncul terkait pembelian bagian-bagian komponen perangkat, kami tahu bahwa Al Swealmeen menyewa properti itu dari April tahun ini dan kami yakin pembelian yang relevan telah dilakukan setidaknya sejak saat itu.

“Kami sekarang telah melacak kerabat terdekat Al Swealmeen yang telah memberi tahu kami bahwa dia lahir di Irak.

“Penyelidikan kami telah menemukan bahwa Al Swealmeen memiliki episode penyakit mental, ini akan menjadi bagian dari penyelidikan dan akan membutuhkan waktu untuk sepenuhnya memahami.

“Ada banyak komentar di media tentang Al Swealmeen dan jelas bahwa dia dikenal banyak orang.

“Kami terus mengimbau orang-orang yang mengenalnya, terutama mereka yang terkait dengannya tahun ini saat kami mencoba dan mengumpulkan peristiwa yang mengarah ke insiden ini dan alasannya.

“Saat ini kami tidak menemukan hubungan apa pun dengan orang lain di wilayah Merseyside yang menjadi perhatian, tetapi ini tetap merupakan penyelidikan yang bergerak cepat dan karena semakin banyak diketahui, kami tidak dapat mengesampingkan tindakan terhadap orang lain.”

Siapa pun yang memiliki informasi harus menghubungi 0161 856 1027 mengutip insiden Rumah Sakit Wanita Liverpool.

Rincian dapat diteruskan ke badan amal independen Crimestoppers secara anonim di 0800 555 111.

Untuk lebih banyak cerita dari tempat Anda tinggal, kunjungi DiArea Anda.


Posted By : data hk 2021