Pria ditolak masuk ke restoran karena celananya ‘terlalu banyak’
News

Pria ditolak masuk ke restoran karena celananya ‘terlalu banyak’

Seorang penjaga menolak untuk membiarkan seorang pria masuk ke restoran karena celananya, mengatakan bahwa celana itu ‘terlalu berlebihan’.

Brandon Rogers, 21, mengatakan menolaknya masuk bersama teman dan keluarganya adalah diskriminasi.

Brandon mengunjungi 20 Stories di Spinningfields, Manchester – bagian dari grup D&D London, pada hari Senin sebagai bagian dari grup beranggotakan enam orang untuk merayakan ulang tahun saudara perempuannya.

Penjaga itu memberi tahu Brandon bahwa celana panjang bermotif macan tutulnya “terlalu, terlalu banyak” dan dia tidak akan diizinkan masuk, tetapi anggota rombongan lainnya bisa masuk, lapor MEN.

Tetapi saudara perempuan Brandon telah membagikan foto-foto sejumlah wanita yang diizinkan masuk ke 20 Stories sambil mengenakan cetakan macan tutul.

Posting di Twitter, saudara perempuan Brandon, Paris Osborne menulis: “Kami baru saja keluar untuk ulang tahun saudara perempuan saya dan saudara laki-laki saya, yang berpakaian terbaik dari kami semua dan sangat ekspresif dan bangga sebagai gay, ditolak masuk ke @20storiesMCR.

“Penjaga itu melihat ke atas dan ke bawah, mengatakan ‘celananya terlalu banyak’, ‘cetakan macan tutul, tidak.’

“Tapi kemudian biarkan seorang pria yang terlihat lebih “laki-laki” yang mengenakan celana jins yang berubah warna, kotor dan memakai sepatu olahraga yang usang langsung masuk.”

Brandon Rogers di celananya

D&D London meminta maaf kepada Brandon dan mengatakan perusahaan menjalankan ‘kebijakan tanpa diskriminasi’.

Brandon berkata: “Ketika kami tiba, saudara perempuan saya masuk ke gedung dan bertanya apakah mereka punya meja untuk enam orang dan penjaganya menjawab ya.

“Ketika saya berjalan di belakang mereka, dia melihat saya dari atas ke bawah tiga kali dan rasanya seperti dia melihat saya dengan menghakimi.

Penjaga mengatakan semua orang bisa masuk tetapi ada masalah dengan apa yang saya kenakan. Ayah saya bertanya mengapa dan dia mengatakan apa yang saya kenakan terlalu kasual, menunjuk ke arah celana saya.

“Kami bertanya apa dress codenya dan dia bilang itu smart casual. Dia mengatakan jeans diperbolehkan tetapi apa yang saya kenakan ‘terlalu, terlalu banyak’.

“Orang-orang aneh ditekan dan dibuat merasa berbeda sepanjang hidup kita. Saya pribadi bukan orang yang sangat percaya diri sehingga cara saya menampilkan diri saya dengan anting-anting menjuntai dan pakaian bermotif membuat saya merasa sedikit lebih percaya diri dan bahagia dalam diri saya.

celana brandon

“Memiliki autisme juga membuat saya sangat sulit menemukan cara untuk mengekspresikan diri dan merasa nyaman di dalam kulit saya sendiri, jadi bisnis yang mendiskriminasi saya seperti ini berpotensi menghancurkan semua itu.”

Adik Brandon memposting foto dari Instagram yang menunjukkan sejumlah wanita yang ditandai di 20 Stories mengenakan pakaian bermotif macan tutul serupa.

“Saya tidak mengerti mengapa saya mengenakan celana bermotif macan tutul tidak sesuai dengan aturan berpakaian mereka, tetapi mereka membiarkan wanita dengan cetakan yang sama masuk,” tambah Brandon.

“Keluarga saya lebih marah pada situasi ini daripada saya karena saya terbiasa mengabaikan situasi seperti ini, tetapi kami tidak harus melakukannya.

“Saya muak dengan orang-orang yang memiliki pandangan dunia yang jauh lebih setara dan lebih baik sekarang, tetapi tempat-tempat kelas atas ini tidak melayani orang-orang seperti saya karena saya bukan target audiens mereka.

“Kita harus melupakan gagasan bahwa orang-orang yang menampilkan laki-laki mengenakan apa yang dipandang sebagai pakaian “feminin” merusak reputasi mereka. Kebijakan mereka adalah masalahnya.”

Dia menambahkan: “Saya pada titik di mana saya tahu saya ingin berpakaian seperti ini dan menjadi seperti ini.

“Saya tidak akan mengubah itu hanya untuk diterima oleh tempat tertentu atau orang tertentu.

“Jika keluar dengan animal print berarti saya ditolak karena terlalu banyak, maka saya hanya akan pergi ke ruang yang lebih ramah queer tanpa menambah maskulinitas beracun.

“Tapi ada orang lain yang berada dalam keadaan rapuh di mana itu benar-benar bisa merugikan mereka dan mempengaruhi harga diri mereka.”

Seorang juru bicara D&D London mengatakan: “Kami ingin meminta maaf kepada Brandon, Paris dan pihak mereka atas kekecewaan yang disebabkan oleh insiden ini dan bahwa grup tersebut ditolak masuk dari 20 Stories.

“Sejak dibuka, kami telah menerapkan kebijakan dress code di 20 Stories. Pada kesempatan ini, tim pintu, meja resepsionis, dan manajer kami tidak percaya bahwa aturan berpakaian telah dipatuhi dan membuat keputusan untuk menolak masuk.

“Kami menjalankan kebijakan tanpa diskriminasi di 20 Stories dan di seluruh D&D London dan telah melakukan banyak pekerjaan untuk menerapkan ini dengan melatih dan mendidik staf kami di seluruh grup.

“Kami telah bekerja sama dengan LGBT Foundation untuk mengembangkan program pelatihan untuk semua karyawan D&D yang sekarang menjadi standar sebagai bagian dari pelatihan dan pengembangan berkelanjutan mereka.

“Beberapa tempat di seluruh grup telah menguji coba program ini, memberikan umpan balik kepada semua manajemen melalui kelompok fokus dan webinar sebelum program diluncurkan ke semua 43 tempat pada akhir Desember.

“Selama setahun terakhir kami telah menerapkan sejumlah langkah untuk meningkatkan kesadaran dan proses dan banyak pekerjaan telah dilakukan di belakang layar untuk memastikan 20 Cerita dan tempat D&D lainnya inklusif untuk semua dengan pelatihan manajemen, kemitraan kami dengan Yayasan LGBT dan donasi yang telah kami berikan selama setahun terakhir untuk mendukung pekerjaan luar biasa yang dilakukan yayasan.

“Tim keamanan eksternal kami telah melalui pelatihan wajib tentang LGBTQ+, Komunikasi Efektif, dan Kesadaran Kesehatan Mental, pada tahun lalu.

“Kami telah menghubungi Paris dan keluarganya untuk membahas insiden ini dan kami berharap dapat segera mendengar kabar dari mereka.”


Posted By : result hk