Phoenix Laulu-Togaga’e atas pengaruh ayah, mengapa dia bergabung dengan Hull KR dan area untuk perbaikan
Sport

Phoenix Laulu-Togaga’e atas pengaruh ayah, mengapa dia bergabung dengan Hull KR dan area untuk perbaikan

Penandatanganan baru Hull KR Phoenix Laulu-Togaga’e telah melakukan perjalanan yang cukup panjang sejak meninggalkan Australia saat berusia tujuh tahun.

Sekarang berusia 18 tahun, Laulu-Togaga’e tiba di Inggris pada tahun 2010 ketika ayah Quentin bergabung dengan Sheffield Eagles dan belum kembali sejak kunjungan aneh itu.

Tetapi untuk kesuksesan QLT di pantai ini di belakang mantra yang produktif dengan Eagles yang membawa 183 percobaan dalam 218 pertandingan, Phoenix akan berjarak 10.000 mil dari Craven Park di Australia.

“Awalnya kami seharusnya hanya berada di sini selama dua tahun dan kemudian kembali ke rumah, tetapi kami akhirnya tinggal selama 11 tahun,” katanya kepada Hull Live.

“Saya datang ke sini dan saya tidak punya keluarga. Itu sangat berbeda karena pada dasarnya saya dibesarkan oleh seluruh keluarga saya di rumah. Kemudian saya datang ke sini dan hanya saya dan orang tua saya.”

Kombinasi takdir, bakat, dan pengaruh seorang ayah menyatukan Phoenix dan KR.

Saat Quentin mengobrak-abriknya untuk Eagles, sebuah versi mini mulai menembus pertahanan Sheffield Hawks di tim yang sama dengan bintang baru Leeds Rhinos Corey Hall.

Phoenix beralih antara liga dan serikat pekerja selama tahun-tahun awalnya di sekolah menengah sebelum menarik perhatian pengintai Wakefield Trinity di sebuah kamp.

Namun, waktunya di Wakefield tidak berjalan sesuai rencana.

“Saya memainkan satu atau dua pertandingan di tahun pertama beasiswa saya dan kemudian tahun berikutnya saya memiliki cakram yang menonjol dan keluar untuk sebagian besar musim ini,” katanya.

“Saya mencoba untuk kembali dan mereka telah membatalkan pendaftaran saya. Setelah itu saya agak jatuh cinta dengan liga rugby sedikit jadi saya pergi bermain union. ”

Phoenix dengan cepat menemukan kembali hasratnya untuk bermain dengan bantuan ayahnya setelah satu tahun bekerja dengan akademi Leicester Tigers yang sangat terganggu oleh pandemi virus corona.

Remaja itu menghabiskan pra-musim lalu dalam uji coba dengan Keighley Cougars dan cukup terkesan untuk mendapatkan kontrak satu tahun pada bulan Maret.

Phoenix membuat perkenalan yang cukup baik ketika dia diberi kesempatan pada bulan Juni, bergabung dengan ayahnya untuk percobaan jarak jauh yang sensasional.

“Saya tidak menyangka percobaan itu terjadi, terutama pada debut saya,” kata Phoenix.

“Saya mencoba mengikutinya karena dia masih memiliki kaki yang bagus.”

Phoenix mengambil alih Liga 1, meraih penghargaan Pemain Muda Tahun Ini saat Cougars nyaris mencapai Grand Final.

Saat-saat dia berbagi di lapangan dengan ayahnya akan menjadi kenangan abadi waktunya di Keighley.

“Sementara saya bermain dengannya, saya tidak terlalu menghargainya dan menerima begitu saja,” kata Phoenix.

“Tapi dia cedera dalam tiga minggu terakhir musim ini dan kemudian saya menyadari betapa istimewanya itu.

“Saya selalu mencoba memodelkan permainan saya setelah ayah saya. Dia adalah inspirasi utama saya. Saya pikir itu terlihat dalam permainan saya. Dia juga guru saya jadi banyak permainan dan gaya saya mirip dengannya.

“Karena dia ayahku, sebagian besar waktu kami tahu apa yang kami berdua pikirkan. Itu bagus untuk memiliki koneksi seperti itu di lapangan.

“Meskipun dia mengatakan dia memiliki musim yang lebih lemah daripada kebanyakan, saya masih berpikir dia bermain lebih baik dari saya. Dia terlalu penting bagi tim kami dengan jumlah pengalaman yang dia miliki.”

Namun, ada kalanya naluri kebapakannya mengambil alih.

“Dia memiliki saat-saat ketika dia kehilangan kepalanya sedikit dan mencoba terbang karena dia sangat marah,” tambah Phoenix.

Meskipun dia masih akan memainkan peran penting dalam perkembangan Phoenix, Quentin secara efektif telah menyerahkan tongkat estafet kepada Tony Smith.

Phoenix Laulu-Togaga'e muda bersama ayahnya
Phoenix Laulu-Togaga’e muda bersama ayahnya

Ketika Rovers mendaratkan Phoenix pada bulan Agustus, itu adalah kasus keberuntungan kedua kalinya bagi Smith dengan Laulu-Togaga’e setelah mencoba mengontrak Quentin selama waktunya bertanggung jawab atas Warrington Wolves.

“Dia sangat bersemangat,” kata Phoenix tentang reaksi ayahnya terhadap langkah itu.

“Saya tidak tahu dia mengenal Tony Smith tetapi dia sudah melakukannya. Dia tahu bahwa dia adalah pelatih yang sangat baik.

“Dia senang saya berada di lingkungan penuh waktu karena saya belum pernah berada di lingkungan itu sebelumnya.”

Begitulah pengaruh Phoenix di Keighley, dia bergabung dengan Robins hanya dua bulan setelah melakukan debut profesionalnya.

“Ketika klub Liga Super kembali kepada saya, saya terkejut,” katanya.

“Rasanya benar-benar aneh. Rasanya seperti mimpi. Saya seperti ‘Apa-apaan ini?’.”

Phoenix memiliki minat dari Castleford Tigers tetapi hanya ada satu tempat yang dia inginkan setelah menonton perekrutan KR dengan penuh minat.

“Sebagian besar adalah penandatanganan Lachlan Coote,” kata bek sayap muda itu.

“Saya ingin belajar banyak darinya karena dia salah satu, jika bukan bek sayap terbaik di Liga Super. Dia punya banyak pengalaman.

“Juga, saya berbicara dengan Tony Smith dan minat kami selaras, bahkan di luar rugby. Dia ingin agar pendidikan saya diurutkan juga, untuk berjaga-jaga.

“Anda tidak pernah tahu di rugby, Anda mungkin terluka dan harus berjuang sendiri.”

Pemain berusia 18 tahun itu sedang dalam proses mendaftar ke universitas tetapi yang pertama datang adalah masalah kecil pra-musim dalam pengaturan penuh waktu.

Setelah inisiasi yang sulit di tingkat ketiga, Laulu-Togaga’e bertekad untuk membuat setiap hari berarti.

“Itu mengejutkan bagi tubuh saya,” katanya.

Phoenix Laulu-Togaga'e menerima perlakuan kasar di Liga 1
Phoenix Laulu-Togaga’e menerima perlakuan kasar di Liga 1

“Setelah beberapa minggu saya terbiasa, tetapi itu benar-benar fisik di Liga 1. Semua orang di luar sana untuk mencoba memukul Anda.

“Saya benar-benar berjuang untuk meningkatkan kebugaran saya. Saya berlatih selama pra-musim dengan Keighley dan kemudian kembali ke Leicester. Saya agak membiarkan diri saya pergi di Leicester dan kebugaran saya benar-benar buruk.

“Saya kembali ke liga dan saya tahu saya tidak fit. Itu sangat sulit, terutama bermain sebagai full-back.

“Tujuan utama saya adalah membuat debut Liga Super saya. Tapi saya juga ingin menjadi lebih bugar.

“Selama setahun terakhir itu menjadi salah satu kelemahan saya jadi itu salah satu tujuan utama saya. Pramusim akan membantu saya.”

Kembalinya pemain cadangan tentu akan membantu juga, menawarkan Laulu-Togaga’e kesempatan untuk bermain melawan pemain standar Liga Super setiap minggu.

Ketika dia akhirnya mendapatkan kesempatan untuk tim utama, dia harus menyesuaikan diri.

“Saya seorang pemain yang tidak biasa dan suka bermain rugby yang menarik,” kata Laulu-Togaga’e.

“Saya biasanya bisa membaca permainan dengan cukup baik. Itu adalah kekuatan utama saya.”


Posted By : keluaran hk hari ini