‘Pesta kekerasan’ saat polisi Belanda menembaki pengunjuk rasa Covid
Whole site

‘Pesta kekerasan’ saat polisi Belanda menembaki pengunjuk rasa Covid

Polisi Belanda menembaki pengunjuk rasa dan tujuh orang terluka dalam kerusuhan yang meletus di Rotterdam seputar demonstrasi menentang pembatasan Covid-19.

Walikota kota Ahmed Aboutaleb menyebutnya “pesta pora kekerasan”.

Mr Aboutaleb mengatakan kepada wartawan pada dini hari Sabtu pagi bahwa “pada beberapa kesempatan polisi merasa perlu untuk menarik senjata mereka untuk membela diri” sebagai perusuh mengamuk melalui distrik perbelanjaan pusat kota pelabuhan, membakar dan melemparkan batu dan kembang api. di petugas.

“Mereka menembaki pengunjuk rasa, orang-orang terluka,” kata Aboutaleb.

Dia tidak memiliki rincian tentang cedera.

Polisi juga melepaskan tembakan peringatan.

Sejumlah petugas polisi juga terluka dalam kekerasan tersebut dan petugas menangkap puluhan orang dan diperkirakan akan menangkap lebih banyak lagi setelah mempelajari rekaman video dari kamera keamanan, kata Aboutaleb.

Foto-foto dari tempat kejadian menunjukkan setidaknya satu mobil polisi terbakar dan satu lagi dengan sepeda menabrak kaca depan.

Polisi anti huru hara dan meriam air memulihkan ketenangan setelah tengah malam.

Itu adalah salah satu wabah kekerasan terburuk di Belanda sejak pembatasan virus corona pertama kali diberlakukan tahun lalu.

Pada bulan Januari, para perusuh juga menyerang polisi dan membakar jalan-jalan di Rotterdam setelah jam malam diberlakukan.

Menteri Kehakiman Ferd Grapperhaus mengutuk peristiwa itu.

“Kerusuhan dan kekerasan ekstrem terhadap petugas polisi, polisi anti huru hara dan petugas pemadam kebakaran tadi malam di Rotterdam menjijikkan untuk dilihat,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Memprotes adalah hak besar dalam masyarakat kita, tetapi apa yang kita lihat tadi malam hanyalah perilaku kriminal. Tidak ada hubungannya dengan demonstrasi,” tambahnya.

Unit polisi dari seluruh negeri bergegas ke Rotterdam untuk membantu mengendalikan situasi Jumat malam.

Media lokal melaporkan bahwa gerombolan hooligan sepak bola terlibat dalam kerusuhan tersebut.

Video dari media sosial yang ditayangkan di stasiun penyiaran Belanda NOS tampaknya menunjukkan seseorang ditembak di Rotterdam, tetapi tidak ada kabar langsung tentang apa yang terjadi.

Polisi mengatakan dalam sebuah tweet bahwa “masih belum jelas bagaimana dan oleh siapa” orang itu tampaknya ditembak.

Investigasi independen terhadap penembakan oleh polisi dibuka, seperti halnya setiap kali polisi Belanda menggunakan senjata mereka.

Pemerintah mengatakan ingin memperkenalkan undang-undang yang akan memungkinkan bisnis untuk membatasi sistem izin virus corona negara hanya untuk orang yang sepenuhnya divaksinasi atau telah pulih dari Covid-19 – yang akan mengecualikan orang yang dites negatif.

Negara ini telah melihat rekor jumlah infeksi dalam beberapa hari terakhir dan penguncian sebagian baru mulai berlaku seminggu yang lalu.

Partai politik lokal Leefbaar Rotterdam mengutuk kekerasan itu dalam sebuah tweet.

“Pusat kota kita yang indah malam ini telah berubah menjadi zona perang,” katanya.

“Rotterdam adalah kota di mana Anda bisa tidak setuju dengan hal-hal yang terjadi tetapi kekerasan tidak pernah, tidak pernah menjadi solusi.”

Untuk lebih banyak cerita dari tempat Anda tinggal, kunjungi DiArea Anda.


Posted By : data hk 2021