Penggugat yang sah diminta untuk membayar kembali uang tunai Universal Credit, klaim amal
News

Penggugat yang sah diminta untuk membayar kembali uang tunai Universal Credit, klaim amal

Beberapa penuntut Universal Credit telah diberitahu bahwa mereka harus membayar uang yang berhak mereka kembalikan karena mereka tidak dapat memenuhi permintaan untuk memverifikasi perincian mereka, menurut sebuah badan amal.

Kelompok Aksi Kemiskinan Anak (CPAG) mengatakan masalah tersebut berkaitan dengan orang-orang yang mengaku sejak awal pandemi virus corona ketika pemeriksaan identitas tatap muka ditangguhkan.

Tampaknya ada asumsi bahwa kegagalan orang untuk menanggapi permintaan bukti di kemudian hari berarti mereka tidak berhak atas Kredit Universal ketika mereka mengklaim, menyebabkan klaim dihentikan dan pembayaran harus dicari, kata badan amal itu.

Dikatakan beberapa penggugat yang tidak memberikan bukti identitas ketika diminta untuk melakukannya, klaim mereka ditutup dan menerima tuntutan untuk membayar “kelebihan pembayaran”.

Dalam beberapa kasus, Departemen Pekerjaan dan Pensiun (DWP) telah mengatur lampiran perintah pendapatan dengan majikan sehingga uang secara otomatis dikembalikan dengan mencicil, tambah CPAG.

Claire Hall, seorang pengacara di badan amal tersebut, mengatakan: “Sama seperti keluarga yang bangkit kembali, banyak dari mereka yang kehilangan pekerjaan ketika pandemi pertama kali mengalami cobaan berat kedua oleh DWP.

“Meskipun membuat klaim yang sah untuk Universal Credit lebih dari 18 bulan yang lalu, orang-orang sekarang telah menerima pemberitahuan hutang yang menghancurkan secara finansial hanya karena mereka tidak dapat memenuhi permintaan untuk memverifikasi rincian mereka dengan cepat.

“Keluarga hanya akan bisa tenang jika DWP segera meninjau semua kasus di mana mereka telah mengeluarkan pemberitahuan lebih bayar karena tidak memberikan bukti, dan menangguhkan pengumpulan utang yang seharusnya sampai mereka melakukannya.”

Dalam satu kasus yang dilihat oleh badan amal, penggugat menelepon DWP untuk menawarkan bukti ID yang diminta setelah menerima pemberitahuan tentang kelebihan pembayaran lebih dari £13.000 tetapi diberitahu bahwa penghargaannya telah dihentikan dan dia harus melalui tinjauan internal.

Setelah badan amal itu terlibat, dikatakan bahwa pemberitahuan kelebihan pembayaran direvisi, secara efektif mengkonfirmasikan hak penggugat atas uang itu, dan klaim Kredit Universal dibuka kembali.

Badan amal itu mengatakan penggugat tidak menanggapi upaya DWP untuk menghubunginya dan telah melewatkan janji temu telepon karena dia menderita kehilangan keluarga dekat dan dirinya sendiri tertular virus corona.

Juga diketahui kasus-kasus lain, termasuk salah satu lulusan yang mengklaim Universal Credit untuk waktu yang singkat tahun lalu menerima keputusan lebih bayar tahun ini karena pada Desember 2020 ia tampaknya gagal memberikan identifikasi yang diminta. Karena dia tidak berhak atas Kredit Universal pada saat itu, dia tidak melihat permintaan yang jelas, kata badan amal itu.

DWP mengadaptasi pendekatan verifikasi ID-nya selama pandemi sebagian untuk memungkinkannya mengelola peningkatan klaim yang signifikan.

Seorang juru bicara DWP mengatakan: “Pada awal pandemi, kami menangguhkan proses verifikasi tertentu karena kami tidak dapat lagi melihat pelanggan secara langsung, membuat pelanggan sadar bahwa kami dapat kembali untuk mencari verifikasi ini di masa mendatang.

“Mereka yang dapat membuktikan haknya dalam jangka waktu yang wajar tidak akan diminta untuk membayar uang kembalian. Kami memiliki tanggung jawab kepada wajib pajak untuk memastikan uang publik dibelanjakan dengan benar. Oleh karena itu, adalah benar dan sah jika kami berupaya memulihkan pembayaran yang tidak berhak diperoleh oleh penggugat.

“Kami tidak dapat memverifikasi rincian studi kasus ini karena kami belum diberikan informasi yang diperlukan. Kita bisa melakukannya jika ini disediakan.”

Untuk lebih banyak cerita dari tempat Anda tinggal, kunjungi DiArea Anda.


Posted By : result hk