Penelitian pada hewan menunjukkan harapan untuk vaksin dan pengobatan Alzheimer
News

Penelitian pada hewan menunjukkan harapan untuk vaksin dan pengobatan Alzheimer

Pendekatan baru untuk mengobati penyakit Alzheimer dan memvaksinasinya telah dikembangkan oleh para ilmuwan.

Studi ini menunjukkan baik pengobatan berbasis antibodi dan vaksin berbasis protein yang dikembangkan oleh tim mengurangi gejala Alzheimer pada model tikus penyakit tersebut.

Alih-alih berfokus pada protein beta amiloid dalam plak di otak, umumnya terkait dengan penyakit Alzheimer, kedua produk menargetkan bentuk protein yang berbeda, yang dianggap sangat beracun.

Protein beta amiloid secara alami ada sebagai molekul seperti tali yang sangat fleksibel dalam larutan, yang dapat bergabung bersama untuk membentuk serat dan plak.

Sebagian besar molekul-molekul ini menjadi lebih pendek pada Alzheimer, dan beberapa ilmuwan sekarang berpikir bahwa bentuk-bentuk ini adalah kunci untuk perkembangan dan perkembangan penyakit.

Pekerjaan ini merupakan kolaborasi antara para peneliti di University of Leicester, University Medical Center Gottingen dan badan amal penelitian medis LifeArc.

Profesor Thomas Bayer, dari University Medical Center Gottingen, mengatakan: “Dalam uji klinis, tidak ada pengobatan potensial yang melarutkan plak amiloid di otak telah menunjukkan banyak keberhasilan dalam hal mengurangi gejala Alzheimer.

“Beberapa bahkan menunjukkan efek samping negatif. Jadi kami memutuskan pendekatan yang berbeda.

“Kami mengidentifikasi antibodi pada tikus yang akan menetralkan bentuk terpotong dari amiloid beta terlarut, tetapi tidak akan mengikat bentuk normal protein atau plak.”

Antibodi ini diadaptasi oleh Dr Preeti Bakrania dan rekan-rekannya dari LifeArc sehingga sistem kekebalan manusia tidak akan mengenalinya sebagai benda asing dan akan menerimanya.

Peneliti Leicester terkejut ketika mereka menemukan bagaimana dan di mana antibodi yang dimanusiakan ini, yang disebut TAP01_04, mengikat bentuk beta amiloid yang dipersingkat.

Mereka melihat protein beta amiloid terlipat kembali dengan sendirinya, dalam struktur berbentuk jepit rambut.

Profesor Mark Carr, dari Institut Biologi Struktur dan Kimia Leicester di Universitas Leicester, mengatakan: “Struktur ini belum pernah terlihat sebelumnya dalam beta amiloid.

“Namun, menemukan struktur yang pasti seperti itu memungkinkan tim untuk merekayasa wilayah protein ini untuk menstabilkan bentuk jepit rambut dan mengikat antibodi dengan cara yang sama.”

Ketika protein beta amiloid yang direkayasa diuji pada tikus, mereka menemukan bahwa hewan yang menerima “vaksin” ini memang menghasilkan antibodi tipe TAP01.

Antibodi ini dan vaksin beta amiloid yang direkayasa, yang disebut TAPAS, kemudian diuji pada dua model tikus yang berbeda dari penyakit Alzheimer.

Berdasarkan teknik pencitraan yang serupa dengan yang digunakan untuk mendiagnosis Alzheimer pada manusia, para peneliti menemukan bahwa antibodi dan vaksin membantu memulihkan fungsi neuron.

Mereka juga membantu meningkatkan metabolisme glukosa di otak, memulihkan kehilangan memori, dan meskipun tidak ditargetkan secara langsung, mereka bahkan mengurangi pembentukan plak beta amiloid, menurut penelitian.

Dr Bakrania dari LifeArc mengatakan: “Hasilnya sejauh ini sangat menarik,”

Prof Carr berkata: “Jika hasil ini direplikasi dalam uji klinis pada manusia, maka itu bisa menjadi transformatif.”

Temuan ini dipublikasikan di Molecular Psychiatry.

Untuk lebih banyak cerita dari tempat Anda tinggal, kunjungi DiArea Anda.


Posted By : result hk