Penelitian mengungkapkan Gen Z terkunci dari debat iklim
Whole site

Penelitian mengungkapkan Gen Z terkunci dari debat iklim

Di balik konferensi perubahan iklim terbesar di dunia, COP26, penelitian baru yang dirilis hari ini oleh Virgin Media O2 dan badan amal lingkungan, Rencana Aksi Global, menunjukkan sejauh mana Generasi Z merasa dikecualikan dari percakapan iklim.

Penelitian tersebut menemukan bahwa meskipun sembilan dari sepuluh anak muda berusia 16-24 tahun peduli dengan krisis iklim, hanya sepertiga yang membicarakannya dengan teman-teman mereka. Ditemukan bahwa banyak dari mereka merasa dikecualikan dari percakapan karena mereka tidak melihat cukup banyak ‘orang seperti mereka’ berbicara tentang topik tersebut dan tidak merasa cukup berpengetahuan tentang krisis iklim.

Akibatnya, hanya 10% anak muda yang memposting tentang krisis iklim secara online karena mereka khawatir akan dihakimi atau ‘dibatalkan’.

Sementara penelitian menemukan bahwa tujuh dari sepuluh orang muda percaya kelompok usia mereka memiliki ‘peran penting’ untuk dimainkan dalam memecahkan krisis iklim, lebih dari setengah (58%) mengatakan sulit bagi anak muda untuk terlibat dalam percakapan tentang perubahan iklim.

Enam dari sepuluh (59%) yang disurvei mengatakan mereka ingin terlibat dalam percakapan tentang topik tersebut, dan hampir sepertiga (29%) ingin tahu tindakan apa yang dapat mereka ambil untuk mengatasi perubahan iklim.

Studi menunjukkan bahwa sepertiga (31%) anak muda akan merasa lebih nyaman berbicara tentang krisis iklim dengan pasangan mereka jika mereka tahu lebih banyak tentang subjek tersebut.

Dua pertiga (67%) percaya lebih banyak yang bisa dilakukan untuk melibatkan orang-orang muda dalam menyelesaikan perubahan iklim, seperti melihat lebih banyak orang dari latar belakang yang berbeda atau komunitas mereka berbicara tentang perubahan iklim (63%) dan menceritakan lebih banyak kisah manusia tentang dampaknya. Hanya 16% Gen Z yang merasa bahwa mereka yang memposting di media sosial tentang krisis iklim sangat berhubungan dengan mereka.

Selanjutnya, lebih dari seperempat (26%) mengeluhkan kurangnya juru kampanye hijau profil tinggi yang berhubungan dengan mereka. Mereka ingin mendengar teman mereka berbicara tentang perubahan iklim lebih dari panutan atau duta lainnya, seperti influencer media sosial atau bintang TV.

Tracey Herald, Kepala Keberlanjutan dan Tanggung Jawab Perusahaan di Virgin Media O2, mengatakan: “Meskipun COP26 menjadi katalis untuk percakapan tentang krisis iklim, penelitian kami dengan Rencana Aksi Global menunjukkan bahwa kaum muda merasa dikecualikan dari perdebatan. Gen Z akan sangat penting dalam membantu dunia merespons krisis iklim dan kita perlu melakukan semua yang kita bisa untuk memberi mereka kepercayaan diri untuk mempengaruhi perubahan dan mengambil tindakan.

“Itulah sebabnya Virgin Media O2 bermitra dengan Hugo dan Seapa untuk episode spesial podcast ‘Chattin’ Sh*t mereka. Mereka bergabung dengan aktivis iklim Gen Z, Francisca Rockey, untuk mengobrol tentang krisis iklim dan tindakan – besar dan kecil – yang bisa kita semua lakukan untuk mengatasinya.”

Sonja Graham, CEO Global Action Plan, mengatakan: “Kaum muda sangat prihatin dengan perubahan iklim dan ingin membantu planet ini. Penelitian kami dengan Virgin Media O2 telah membantu mengungkap beberapa hambatan dan ketakutan yang mencegah mereka bergabung dengan percakapan iklim. Karena percakapan adalah awal dari tindakan, lebih penting dari sebelumnya bahwa kaum muda merasa nyaman dan diberdayakan untuk berbicara – dengan teman-teman mereka, keluarga mereka, dan di jaringan media sosial mereka.”

Sebagai tanggapan, Virgin Media O2 telah bermitra dengan bintang-bintang “People Just Do Nothing” Allan ‘Seapa’ Mustafa dan Hugo Chegwin, untuk membuat episode khusus yang berfokus pada iklim dari podcast hit mereka, “Chattin’ Sh*t”, untuk mendorong kaum muda untuk terlibat dalam perdebatan.

Selama episode tersebut, duo komedian tersebut bergabung dengan aktivis Iklim Gen Z, Francisca Rockey, untuk “berbincang-bincang” tentang krisis iklim dan membantu menjawab beberapa pertanyaan mereka – termasuk bagaimana cara terlibat lebih banyak dalam percakapan online tanpa takut ketahuan. dipanggil keluar atau “dibatalkan”.

Seapa dan Hugo berkata: “Kami adalah ahli dalam mengobrol tentang apa saja dan segalanya. Tetapi ketika sampai pada krisis iklim, bahkan kami tidak tahu harus mulai dari mana – dan kami tahu penggemar kami terkadang juga merasakan hal ini. Penelitian oleh Virgin Media O2 dan Global Action Plan membuat kami berpikir bagaimana kami dapat menggunakan kekuatan bicara kami untuk penggunaan yang baik dan membantu menjawab beberapa pertanyaan yang orang-orang seperti kami terlalu takut untuk tanyakan. Kami berbicara tentang gadis, pelatih, musik – mengapa bukan planet ini? Mudah-mudahan kami dapat membantu memulai beberapa percakapan dan membuat orang melakukan sesuatu, daripada tidak sama sekali, ketika menyangkut krisis iklim.”

“Mengobrol Untuk Menyelamatkan Planet” dengan Virgin Media O2 tersedia di sini.


Posted By : data hk 2021