Pemilik Big Baps Cafe marah karena perdagangan dirusak oleh pria yang bertemu untuk seks di belakang halte truk M62
Whole site

Pemilik Big Baps Cafe marah karena perdagangan dirusak oleh pria yang bertemu untuk seks di belakang halte truk M62

Pemilik kafe transportasi tak jauh dari M62 menuntut tindakan yang mengklaim pria yang bertemu untuk seks di hutan di belakang bisnis mereka buruk untuk perdagangan.

Sharon Wherrett, 51, mengelola Big Baps Cafe di West Yorkshire bersama saudara perempuannya, Amanda Bissett, 53.

Pemilik bisnis, populer di kalangan pengemudi truk, mengatakan dia terkejut bahwa pemerintah setempat tidak berbuat lebih banyak untuk menekan hotspot seks publik yang sering dikunjungi oleh pria hanya beberapa meter jauhnya.

Untuk berita lebih lanjut klik di sini.

Perdagangan sedang terhambat, katanya, oleh laki-laki yang menyelinap ke daerah berhutan di Brighouse untuk berhubungan seks, karena mereka mengambil semua tempat parkir.

Sharon mengatakan kepada Yorkshire Live bahwa dia telah melaporkan masalah tersebut kepada polisi dan dewan lokal.

Namun, dia mengatakan dia merasa seolah-olah dia “membenturkan kepalanya ke dinding bata” karena dia masih menunggu pihak berwenang untuk mengambil tindakan.

Sharon Wherrett (kanan) dan saudara perempuannya, Amanda
Sharon Wherrett (kanan) dan saudara perempuannya, Amanda

Sharon mengklaim masalah tersebut telah diabaikan oleh polisi sebagai “masalah politik”.

“Kami telah dikunjungi oleh dua petugas polisi,” katanya. “Mereka mengatakan sangat sedikit yang bisa mereka lakukan.

“Belum ada kontak dari dewan.”

Sang ibu mengatakan dia telah menulis surat kepada anggota parlemen lokalnya Craig Whittaker, serta Dewan Calderdale, pada banyak kesempatan.

“Ketika saya melaporkannya, saya pikir mereka akan sangat terkejut dan akan mengambil tindakan segera. Saya benar-benar terkejut bahwa mereka tidak melakukannya.”

Temukan masalah lokal yang dilaporkan di daerah Anda

Para suster juga telah dituduh homofobia sejak berbicara tentang masalah ini, sesuatu yang sangat disangkal oleh Sharon, yang memiliki putra gay, dan Amanda.

Pria berusia 51 tahun itu menambahkan bahwa para suster kehilangan pelanggan “setiap hari” karena banyak pria membuang mobil mereka di tempat parkir sebelum pergi.

Itu berarti tidak ada ruang bagi pengemudi truk – pelanggan utama mereka – untuk parkir saat istirahat.

“Orang-orang berbagi mobil dan itu berarti tidak ada cukup ruang untuk truk,” katanya. “Para pengemudi truk muak dengan makanan cepat saji dan mereka tidak bisa mendapatkan makanan yang enak.”

Sharon memiliki pendapat yang kuat tentang apa yang dapat dilakukan untuk mengatasi masalah yang mengganggu bisnisnya.

Dia berkata: “Dewan bisa membuatnya menjadi area yang lebih jelas. Saya tidak mengatakan menebang semua pohon, karena saya sepenuhnya menentang itu.

“Tetapi jika mereka membuat jalan setapak, atau sesuatu untuk pengendara sepeda, itu akan menghentikan orang (untuk turun ke sana). Itu karena pohon-pohon ditumbuhi dan sangat berantakan di sana (mereka melakukannya).

“Ini akan menjadi jalan setapak yang indah jika bukan karena semua ‘kekacauan seks’ dan kondom. Ini adalah daerah yang indah di tepi sungai dan saya yakin itu bisa dimanfaatkan oleh lebih banyak masyarakat.”

Penasihat Jane Scullion, anggota kabinet untuk regenerasi dan strategi di Dewan Calderdale, mengatakan: “Tentu saja, kami menanggapi semua kekhawatiran dari penduduk dan bisnis dengan serius, dan kami bekerja dengan polisi dan mitra lain untuk mengatasi masalah yang telah dilaporkan.”

Polisi West Yorkshire telah dihubungi untuk dimintai komentar.

Klik di sini untuk mendapatkan berita utama Hull ke kotak masuk email Anda.


Posted By : data hk 2021