Pemerintah tidak sepenuhnya siap untuk dampak ‘luas’ dari Covid, temuan laporan
News

Pemerintah tidak sepenuhnya siap untuk dampak ‘luas’ dari Covid, temuan laporan

Pemerintah tidak “sepenuhnya siap” untuk “dampak luas” yang ditimbulkan Covid-19 pada masyarakat, ekonomi, dan layanan publik yang penting – tidak memiliki rencana terperinci tentang perlindungan, skema dukungan pekerjaan, dan gangguan sekolah, sebuah laporan baru menemukan .

Dan beberapa pelajaran dari “latihan simulasi sebelumnya” – yang akan membantu persiapan Covid-19 – “tidak sepenuhnya dilaksanakan”, menurut Kantor Audit Nasional (NAO).

Laporan tersebut, yang melihat kesiapsiagaan Pemerintah untuk pandemi Covid-19, juga menemukan bahwa waktu dan energi yang dihabiskan untuk mempersiapkan Brexit membantu dan menghambat perencanaan untuk krisis di masa depan.

Pengawas mengatakan persiapan untuk meninggalkan Uni Eropa meningkatkan “kemampuan krisis” beberapa departemen, tetapi juga mengambil sumber daya yang signifikan, yang berarti Pemerintah harus menghentikan sementara atau menunda beberapa pekerjaan perencanaan untuk potensi pandemi flu.

“Beberapa area kerja Dewan Kesiapan Pandemi Flu dan Dewan Program Kesiapsiagaan Pandemi Influenza, termasuk menjadwalkan latihan pandemi influenza pada 2019-20, dihentikan sementara atau ditunda untuk membebaskan sumber daya untuk pekerjaan keluar dari UE,” kata laporan itu.

NAO menemukan bahwa unit perencanaan darurat Kantor Kabinet mengalokasikan 56 dari 94 staf penuh waktu yang setara untuk mempersiapkan potensi gangguan dari jalan keluar tanpa kesepakatan, “membatasi kemampuannya” untuk merencanakan krisis lainnya.

“Ini menimbulkan tantangan bagi Pemerintah, apakah ia memiliki kapasitas untuk menangani berbagai keadaan darurat atau guncangan,” kata laporan itu.

Pengawas menemukan bahwa, secara keseluruhan, pandemi “mengekspos kerentanan terhadap keadaan darurat seluruh sistem”.

Meskipun Pemerintah memiliki rencana untuk pandemi, banyak di antaranya “tidak memadai” untuk tantangan yang dihadapi, katanya.

Ia menambahkan bahwa ada “pengawasan dan jaminan terbatas” dari rencana yang ada, dan bahwa beberapa pelajaran dari “latihan simulasi sebelumnya” – yang akan membantu persiapan Covid-19 – “tidak sepenuhnya dilaksanakan”.

Misalnya, laporan tersebut mengatakan bahwa Latihan Winter Willow, latihan simulasi pandemi skala besar yang dilakukan pada tahun 2007, memperingatkan bahwa rencana kesinambungan bisnis perlu “terkoordinasi dengan lebih baik” antar organisasi – dan ini “tidak terbukti” di sebagian besar rencana. ditinjau oleh NAO.

Dikatakan juga bahwa setelah Latihan Cygnus, simulasi pandemi lain yang diadakan pada tahun 2016, Pemerintah mencatat bahwa “pertimbangan harus diberikan pada kemampuan staf untuk bekerja dari rumah, terutama ketika staf membutuhkan akses ke sistem komputer yang aman”.

Namun, ketika Covid-19 melanda, “banyak rencana kesinambungan bisnis departemen tidak mencakup pengaturan untuk pekerjaan rumahan yang ekstensif”, kata pengawas.

Menurut laporan itu, Pemerintah telah memprioritaskan persiapan untuk “dua risiko virus spesifik” – pandemi influenza, dan penyakit menular darurat dengan konsekuensi tinggi.

Yang terakhir biasanya memiliki tingkat kematian yang tinggi di antara mereka yang tertular, atau memiliki kemampuan untuk menyebar dengan cepat, dengan pilihan pengobatan yang terbatas – seperti Ebola dan sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS).

NAO mengatakan bahwa ini berarti Pemerintah tidak mengembangkan rencana khusus untuk penyakit dengan karakteristik seperti Covid-19 – yang secara keseluruhan memiliki tingkat kematian lebih rendah daripada Ebola atau MERS, dan penularan komunitas tanpa gejala yang meluas.

Dikatakan bahwa, menurut Kantor Kabinet, para ilmuwan menganggap penyakit seperti itu “kurang mungkin” terjadi.

Laporan itu mengatakan Pemerintah dapat menggunakan beberapa mitigasi yang ada ketika Covid-19 melanda – misalnya, persediaan alat pelindung diri (APD).

Namun, “tidak sepenuhnya siap” untuk “dampak luas” yang ditimbulkan penyakit itu pada masyarakat, ekonomi, dan layanan publik yang penting – tidak memiliki rencana terperinci tentang perlindungan, skema dukungan pekerjaan, dan gangguan sekolah, kata pengawas itu.

Ini terlepas dari kenyataan bahwa Penilaian Risiko Keamanan Nasional 2019 Pemerintah mengakui bahwa pandemi seperti flu dapat memiliki “dampak non-kesehatan yang luas, termasuk pada komunikasi, pendidikan, pasokan energi, keuangan, pasokan makanan, dan layanan transportasi”.

Dr Mary Bousted, sekretaris jenderal gabungan serikat pengajar NEU, mengatakan bahwa “kegagalan pemerintah berturut-turut untuk merencanakan dengan benar untuk pandemi yang diharapkan” telah “jelas berkontribusi pada krisis Covid”.

Dia menambahkan: “Namun, masalah yang lebih besar adalah serangkaian kegagalan di pihak Pemerintah ini setelah pandemi melanda.

“Ini dimulai dengan kegagalan untuk mengunci cukup cepat dan berlanjut melalui pencabutan prematur pembatasan situasi saat ini di mana langkah-langkah sederhana seperti penutup wajah di sekolah menengah dan langkah-langkah lain untuk mengendalikan penyebaran virus dari sekolah ke masyarakat masih ada. ditentang.”

Laporan itu juga mengatakan bahwa, sebelum pandemi, Pemerintah “tidak secara eksplisit menyetujui tingkat risiko apa yang bersedia diterima untuk peristiwa seperti Covid-19”.

NAO mengatakan diberitahu oleh Kantor Kabinet bahwa, ketika krisis dimulai, “selera risiko” Pemerintah berubah, dan “menurunkan ambang batas untuk dampak kesehatan dan sosial dari pandemi yang dianggap dapat diterima”.

Disimpulkan bahwa Covid-19 telah menyoroti perlunya memperkuat proses manajemen risiko Pemerintah dan “ketahanan nasional” untuk mempersiapkan peristiwa serupa di masa depan.

Pengawas tersebut mengatakan bahwa Pemerintah telah mulai mempertimbangkan untuk menangani banyak masalah yang diangkat – misalnya, melalui Strategi Ketahanan Nasional.

Ia melanjutkan dengan membuat sejumlah rekomendasi khusus untuk Kantor Kabinet tentang manajemen risiko dan kesiapsiagaan.

Ini termasuk menetapkan siapa yang bertanggung jawab atas risiko keseluruhan sistem, membantu departemen untuk mengambil stok tentang bagaimana pendanaan diprioritaskan dan dikelola, bekerja dengan departemen untuk memastikan rencana “komprehensif, holistik dan terintegrasi”, memperkuat pengawasan perencanaan darurat, dan memastikan pelajaran dari latihan simulasi dimanfaatkan.

NAO juga mengatakan Kantor Kabinet dan Departemen Keuangan harus membantu departemen untuk “mengurangi variasi dalam kapasitas, kemampuan dan kematangan manajemen risiko, perencanaan darurat dan kelangsungan bisnis”.

Gareth Davies, kepala NAO, mengatakan: “Pandemi ini telah mengekspos kerentanan Inggris terhadap keadaan darurat seluruh sistem, di mana keadaan darurat begitu luas sehingga melibatkan semua tingkat pemerintahan dan masyarakat. Meskipun Pemerintah memiliki rencana untuk menghadapi pandemi flu, pemerintah tidak siap menghadapi pandemi seperti Covid-19 dan tidak mengambil pelajaran penting dari latihan simulasi yang dilakukan.

“Untuk risiko keseluruhan sistem, pemerintah perlu menentukan jumlah dan jenis risiko yang bersedia diambil untuk membuat keputusan yang tepat dan mempersiapkannya dengan tepat.”

Fleur Anderson, Menteri Kantor Kabinet Bayangan Buruh, mengatakan laporan itu menunjukkan bahwa “Menteri-menteri Konservatif gagal mempersiapkan diri dan mereka mengecewakan publik.

“Pemerintah Partai Buruh akan mengambil pelajaran untuk menciptakan Inggris yang lebih tangguh dan memastikan bahwa tidak akan pernah lagi negara kita dibiarkan tidak siap dan gentar ketika krisis melanda,” katanya.

Seorang juru bicara Pemerintah mengatakan: “Kami selalu mengatakan ada pelajaran yang bisa dipetik dari pandemi dan telah berkomitmen untuk penyelidikan publik penuh di musim semi.

“Kami mempersiapkan berbagai skenario dan sementara ada pengaturan ekstensif, ini adalah pandemi yang belum pernah terjadi sebelumnya yang telah menantang sistem kesehatan di seluruh dunia.

“Berkat upaya nasional kolektif kami dan persiapan kami untuk flu, kami telah menyelamatkan nyawa, memvaksinasi puluhan juta orang dan mencegah NHS kewalahan.”

Untuk lebih banyak cerita dari tempat Anda tinggal, kunjungi DiArea Anda.


Posted By : result hk