Pembunuh kemarahan di jalan menikam pengemudi sampai mati di depan anak laki-laki berusia 4 tahun dalam serangan ‘brutal’
News

Pembunuh kemarahan di jalan menikam pengemudi sampai mati di depan anak laki-laki berusia 4 tahun dalam serangan ‘brutal’

Seorang pembunuh yang mengamuk di jalan membunuh seorang pengemudi dalam serangan pisau hiruk pikuk yang dilakukan di depan anak korbannya yang berusia empat tahun, sebuah pengadilan mendengar hari ini.

Alexander Layton, 33, tertangkap dalam film saat ia menancapkan senjatanya empat kali ke James Stokoe saat anaknya duduk di kursi mobil BMW-nya.

Pengadilan Teesside Crown mendengar pisau itu memotong arteri di paha Stokoe yang menyebabkan kehilangan banyak darah.

Untuk berita pengadilan terbaru, klik di sini.

Dia dinyatakan tewas dalam ambulans 20 menit setelah serangan di Thornaby, Teesside, yang dilakukan di siang bolong tak lama setelah pukul 14:00 pada Mei tahun lalu.

Rekaman dasbor pengemudi yang lewat dan CCTV menunjukkan Layton mengangkat pisau dan menikam Stokoe, lapor The Mirror.

Juri juga diperlihatkan rekaman ponsel di mana Layton meletakkan pisau kembali ke dalam ranselnya dan ‘dengan tenang’ berjalan pergi dengan tas belanjaan segera setelah serangan itu.

Ada beberapa saksi yang bergegas ke tempat kejadian, termasuk seorang perawat yang mencoba menyelamatkan Mr Stokoe, dan seorang warga sekitar yang membawa putranya ke rumahnya.

Adegan setelah serangan.
Adegan setelah serangan.

Layanan darurat dipanggil oleh seorang anak berusia 16 tahun yang melewati tempat kejadian, pengadilan mendengar.

Peter Makepeace QC, jaksa penuntut, mengatakan kepada juri ada bukti pesan teks yang dikirim oleh Layton beberapa menit setelah pembunuhan yang tidak memberikan petunjuk bahwa dia baru saja terlibat dalam serangan itu.

Dia ditangkap sehari setelah kejadian, dan mengatakan kepada polisi bahwa dia tidak boleh diperlakukan secara berbeda “karena dia telah membunuh seseorang”.

Dalam sebuah pernyataan dia juga mengklaim bahwa dia telah bertindak untuk membela diri.

Putra korban yang berusia empat tahun berada di dalam mobil ketika itu terjadi, pengadilan mendengar
Putra korban yang berusia empat tahun berada di dalam mobil ketika itu terjadi, pengadilan mendengar.

Tapi Mr Makepeace mengatakan kepada juri bahwa rekaman video jelas menunjukkan Layton bertindak dalam ‘”kemarahan, meskipun dengan cara yang tenang, dipertimbangkan, tapi brutal”.

“Anda dapat melihat Tuan Layton meletakkan tasnya, mengeluarkan pisaunya dan kembali ke BMW dan Anda dapat melihatnya mulai menikam dengan mengambil kembali pisaunya,” tambah Mr Makepeace QC.

“Anda bisa melihatnya, mempersenjatai diri dengan pisau itu, lalu pukulan, pukulan, pukulan, pukulan – kami telah memperbesar sehingga Anda dapat melihat pisau itu.

Juri mendengar bahwa Mr Stokoe sebelumnya menepikan mobilnya melalui reservasi pusat yang berumput setelah dia berselisih dengan Layton.

Statistik kejahatan terbaru untuk wilayah Anda

Saksi mata mendengar Mr Stokoe berteriak: “Apakah Anda gila? Saya hampir menabrak Anda, saya punya anak di dalam mobil bersama saya.”

Layton terdengar menjawab: “Apakah Anda berbicara dengan saya? Persetan, saya di sini, ke sini, ayo.”

Mr Stokoe kemudian menarik BMW menjauh dari ambang rumput dan berhenti di sisi lain jalan.

Layton terlihat di rekaman dashcam berjalan ke arahnya mengenakan ransel.

Pengadilan mendengar bahwa dia memiliki dua kantong belanjaan yang baru saja dia kumpulkan dari bank makanan di Stockton on Tees.

Tak lama setelah serangan itu, dia berjalan dari rumahnya untuk pergi berkemah di desa Great Ayton, North Yorks, tepat di luar Teesside.

Mr Makepeace berkata: “Dia menghabiskan malam di bawah bintang-bintang sebelum dia ditangkap pada hari berikutnya di sebuah toko pizza.”

Istri Mr Stokoe, seorang teknisi lab di Universitas Durham, mendengar sirene dari rumah mereka dan mengirim sms kepadanya untuk memberitahunya agar pulang melalui rute yang berbeda karena ada semacam insiden, yang terjadi di Trenchard Avenue.

Pada penangkapannya pada hari berikutnya Layton mengatakan kepada polisi bahwa dia memiliki pisau – yang terbesar dari sebuah blok di dapur di flatnya di Thornaby, Teesside – karena dia akan berkemah.

Dia mengklaim bahwa dia memukul sekali atau mungkin dua kali karena dia takut Tuan Stokoe akan keluar dari mobil dan menyerangnya.

Layton menyangkal pembunuhan dan persidangan berlanjut.

Dapatkan berita pengadilan ke kotak masuk email Anda dengan mengklik di sini.


Posted By : result hk