Pasien berisiko karena waktu tunggu ambulans melonjak
News

Pasien berisiko karena waktu tunggu ambulans melonjak

Pasien “berisiko” dari keterlambatan ambulans, kata paramedis, karena waktu tunggu rata-rata untuk panggilan ke kondisi yang berpotensi serius adalah dua kali standar nasional.

Angka dari NHS Inggris menunjukkan waktu respons rata-rata untuk panggilan Kategori 2, yang mencakup stroke dan keadaan darurat lainnya, lebih dari 45 menit pada bulan September, dibandingkan dengan target rata-rata 18 menit.

Statistik yang dirilis pada Oktober juga menunjukkan bahwa waktu respons untuk semua kategori adalah yang terlama sejak data pertama kali dikumpulkan di Inggris pada April 2018.

Ada masalah di tempat lain di Inggris juga, dengan Federasi Polisi Skotlandia mengatakan petugas telah membawa pasien ke rumah sakit, dan militer dibawa untuk meredakan ketegangan pada sistem di Wales.

Gambar juga menunjukkan target yang terlewatkan untuk panggilan paling serius – atau Kategori 1 –, dengan standar rata-rata tujuh menit tidak terjawab, dengan waktu respons rata-rata di Inggris sembilan menit dan satu detik pada bulan September.

Richard Webber, dari College of Paramedics dan seorang paramedis yang bekerja, mengatakan kepada BBC bahwa rekan-rekannya “belum pernah mengalami hal seperti ini pada saat ini”.

Dia menambahkan: “Setiap hari layanan mengadakan ratusan 999 panggilan tanpa ada yang mengirim.

“Layanan ambulans tidak memberikan tingkat layanan yang seharusnya – pasien menunggu terlalu lama dan itu membahayakan mereka.”

Bulan lalu, para pemimpin ambulans menggambarkan “aktivitas darurat tingkat tertinggi dalam sejarah” dan mengangkat kekhawatiran tentang waktu yang hilang karena penundaan serah terima rumah sakit.

Martin Flaherty, direktur pelaksana Association of Ambulance Chief Executives (AACE), mengatakan jam yang hilang karena keterlambatan menunggu lebih dari 60 menit naik hampir 650% dalam enam bulan, dari 4.700 pada April menjadi 35.000 pada September.

Berbicara pada bulan Oktober, dia berkata: “AACE tetap sangat prihatin dengan tingkat penundaan serah terima rumah sakit yang belum pernah terjadi sebelumnya yang terjadi di seluruh Inggris.

“Ini telah meningkat secara signifikan sejak April, mengakibatkan lama menunggu pasien untuk dirawat di UGD dan pengurangan kemampuan kami untuk menanggapi pasien di masyarakat.

“Penundaan ini sebagian karena kebutuhan untuk menjaga jarak sosial di UGD di samping tekanan yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh sistem perawatan darurat dan darurat saat ini.

“Kami sangat prihatin dengan jumlah penundaan lebih dari 60 menit, di mana kami percaya sebagian besar kerugian yang terkait dengan penundaan ini terjadi.”

Itu terjadi ketika jajak pendapat untuk Konfederasi NHS menemukan bahwa para pemimpin kesehatan percaya tekanan pada NHS sekarang pada tingkat yang tidak berkelanjutan dan keselamatan dan perawatan pasien terancam oleh kekurangan staf.

Para pemimpin NHS di Inggris mengatakan layanan kesehatan telah mencapai “titik kritis”, dengan hampir sembilan dari 10 (88%) mengatakan tuntutan pada organisasi mereka tidak berkelanjutan.

Jumlah yang hampir sama (87%) mengatakan kurangnya staf di NHS secara keseluruhan membahayakan keselamatan dan perawatan pasien.

Survei terhadap 451 pemimpin termasuk mereka yang berasal dari rumah sakit, layanan ambulans, penyedia kesehatan mental, layanan masyarakat dan perawatan primer.


Posted By : result hk