Pasangan yang belum pernah bertemu dan hidup terpisah 3.500 mil menikah di Zoom
News

Pasangan yang belum pernah bertemu dan hidup terpisah 3.500 mil menikah di Zoom

Pasangan transatlantik telah mengikat simpul melalui Zoom – meskipun tidak pernah bertemu dalam kehidupan nyata.

Ayse, 26, dan Darrin, 24, bertemu secara online selama pandemi virus corona, setelah Ayse bergabung dengan grup Facebook yang bertujuan untuk memasangkan sahabat pena dari seluruh dunia.

Dia mulai berbicara dengan Kenda, 56, yang mengatakan putranya Darrin seusia dan ingin mengobrol dengan seseorang dari Inggris – meskipun tinggal di Detroit, Michigan, AS.

Keduanya mulai mengobrol sebagai teman pada Juli 2020 tetapi segera tidak dapat dipisahkan dan saling menelepon setiap malam, bahkan dengan perbedaan waktu lima jam.

Setelah menjadi barang resmi, Ayse mulai merencanakan perjalanan ke Amerika untuk bertemu pacarnya untuk pertama kalinya pada bulan Juli – tetapi pembatasan perjalanan ke AS membuat hal ini mustahil.

Pelajar Ayse, 26, panggilan video suami Amerika Darrin, 24, yang dinikahinya melalui Zoom

Pasangan itu terus berbagi kencan malam mingguan melalui panggilan video – saling memesan makanan dan camilan untuk dibawa pulang sebagai kejutan setiap minggu, dan pada 21 Mei 2021 Darrin semakin mengejutkan Ayse dengan melamar.

Mengetahui akan butuh waktu lama sebelum mereka bisa bertemu untuk pertama kalinya, pasangan itu membuat keputusan berani untuk menikah melalui Zoom, dalam sebuah upacara hukum yang diresmikan di Utah, AS.

Pada 19 Agustus tahun ini, Ayse dan Darrin resmi menjadi suami istri, didukung oleh sejumlah kecil teman dan keluarga melalui video call.

Mereka masih belum bertemu tatap muka tetapi berbicara beberapa kali sehari dan dengan sabar menunggu aplikasi visa Ayse diterima sehingga mereka dapat sepenuhnya menikmati hidup bersama sebagai pasangan suami istri.

Ayse, seorang petugas kebersihan, dari Lancaster, Lancs, berkata: “Saya tidak pernah membayangkan ini akan terjadi pada saya dalam sejuta tahun.

“Saya tidak berpikir ada yang mengharapkan ini ketika kami mulai berbicara tahun lalu.

“Tapi kami sudah menikah dan semuanya sepenuhnya legal dan resmi – saya masih tidak percaya.

Ayse di hari pernikahannya

“Sangat sulit tidak bisa bertemu dengan baik, tetapi dalam jangka panjang itu akan membuat kita lebih kuat karena kita harus melalui semua ini untuk bersama.

“Kami hanya benar-benar saling mencintai.”

Ketika Inggris dikunci, Ayse bergabung dengan grup Facebook dengan ide mencari sahabat pena untuk diajak bicara di tempat lain di dunia untuk mengurangi kebosanannya.

Dia mulai berbicara dengan seorang wanita bernama Kenda, seorang pengasuh, yang menyebutkan bahwa dia memiliki seorang putra yang seumuran yang juga mencari orang untuk diajak bicara.

“Lucu saya bertemu ibu mertua saya sebelum saya bertemu suami saya,” kata Ayse.

“Kami bergaul dengan baik, jadi ketika dia menyarankan untuk berbicara dengan putranya, saya pikir itu ide yang bagus – meskipun pada awalnya saya sedikit gugup karena saya telah melihat fotonya dan dia terlihat cantik.”

Kenda memberikan nomor telepon Darrin putranya kepada Ayse, dan dia mengirim pesan untuk memperkenalkan dirinya.

Darrin di hari pernikahannya

“Saya bercerita tentang hobi saya, berapa umur saya, dari mana saya berasal, hal-hal semacam itu,” kata Ayse.

“Saya tahu dia berasal dari AS, jadi tidak mengharapkan apa pun darinya, tetapi saya pikir masih menarik untuk mengobrol dengan seseorang dari tempat lain.”

Darrin menanggapi dan pasangan itu mulai sering mengobrol, sebelum dia menyarankan agar mereka saling menelepon di telepon.

Ayse mengunduh aplikasi seluler yang memungkinkannya menelepon AS secara gratis, sebelum menelepon sahabat penanya untuk pertama kalinya.

“Saya khawatir ini mungkin canggung, tetapi kami berbicara selama berjam-jam,” kata Ayse.

“Kami memiliki banyak kesamaan, termasuk takut akan guntur dan kilat, dan keduanya memiliki tato burung hantu dengan mata biru.

“Saya bukan orang yang genit, tapi itu terjadi secara alami ketika saya mengobrol dengan Darrin – kami langsung akrab.”

Pasangan itu mulai mengobrol setiap hari – melalui telepon, panggilan video, dan teks – dan setiap malam akan tertidur saat berbicara di telepon satu sama lain sehingga mereka merasa lebih dekat.

Karena perbedaan waktu lima jam, itu berarti Ayse tertidur jam 2 pagi – pengorbanan yang dia katakan ‘sepenuhnya sepadan’.

“Itu selama pandemi jadi saya tidak bekerja karena saya cuti dan hanya mengubah pola tidur saya, jadi saya tidur pada waktu yang sama dengan Darrin,” katanya.

Pelajar Ayse, 26, panggilan video suami Amerika Darrin, 24, yang dinikahinya melalui Zoom

“Kami akan melakukan panggilan video dan hanya mengobrol ketika kami tertidur – kemudian biasanya ketika saya bangun, dia masih di sana tidur.

“Ini yang paling dekat yang bisa kita dapatkan dan mungkin terdengar aneh tapi ini sangat nyaman.”

Darrin meminta Ayse untuk menjadi pacarnya pada November 2020 setelah beberapa bulan mengobrol setiap hari, dan pasangan itu mulai merencanakan Ayse untuk mengunjungi AS agar mereka dapat bertemu untuk pertama kalinya.

Berharap pembatasan perjalanan karena Covid19 akan dicabut pada musim panas, Ayse memesan penerbangan ke Detroit untuk 23 Juli 2021, untuk dirinya sendiri, dan ibu, Elaine, 67, dan ayah Nigel, 74, keduanya pensiun.

Sayangnya, AS masih membatasi perjalanan dari Inggris, yang berarti Ayse dan keluarganya tidak dapat terbang secara langsung.

Berharap untuk menghindari larangan kedatangan Inggris tetapi bertekad untuk bertemu pacarnya secara langsung untuk pertama kalinya, Ayse terbang ke Meksiko selama 15 hari sebelum melanjutkan penerbangan ke Detroit.

Dalam peristiwa lain yang memilukan, Ayse kemudian ditolak di imigrasi AS, karena kantor imigrasi mengklaim dia ‘tidak punya cukup uang di banknya untuk menghidupi dirinya sendiri selama dia tinggal’ dan ‘tidak memiliki ikatan yang cukup kuat. ke Inggris’.

“Saya pikir mereka berpikir bahwa jika mereka membiarkan saya masuk ke AS maka saya tidak akan pernah pergi karena Darrin,” kata Ayse.

Zoom pernikahan

“Alamatnya terdaftar sebagai tempat saya tinggal di visa turis saya dan mereka menanyakan hubungan saya dengannya, jadi ketika saya memberi tahu mereka bahwa dia adalah pacar saya dan mereka melihat saya telah berada di Meksiko selama 15 hari, saya kira mereka pikir saya akan melakukannya. mencoba untuk keluar dari visa saya.

“Saya tidak akan pernah melakukan itu, dan sangat memilukan berada begitu dekat dengannya di kota yang sama, tetapi tidak diizinkan melewati perbatasan.

“Saya ditempatkan di penerbangan berikutnya pulang dan menangis sepanjang perjalanan kembali.”

Hanya beberapa hari setelah dia kembali ke rumahnya di Lancaster, Darrin menyarankan ‘malam kencan khusus’ di mana mereka berdua berdandan untuk menghabiskan waktu virtual bersama.

“Ketika dia menjawab panggilan itu, dia tampak sangat gugup yang tidak seperti dia – tetapi saya segera mengerti mengapa ketika dia berlutut dan meminta saya untuk menikah dengannya,” kata Ayse.

“Saya tidak bisa mempercayainya. Dia berkata bahwa dia telah berencana untuk melamar ketika saya datang ke Detroit tetapi tidak bisa menunggu lebih lama lagi untuk bertanya.

“Meskipun tidak pernah bertemu, tidak ada keraguan dalam pikiran saya bahwa saya ingin menikahi Darrin.”

Pertunangan pasangan ini didukung penuh oleh kedua keluarga mereka.

“Saya tidak langsung memberi tahu orang tua saya ketika kami pertama kali mulai berbicara, tetapi mereka mengatakan ada sesuatu yang terjadi ketika saya berbicara di telepon sepanjang waktu,” kata Ayse.

“Mereka memiliki keraguan tentang itu untuk memulai – tetapi saya menyarankan mereka mengobrol dengan Darrin di Skype dan mereka langsung melihat betapa gilanya kami berdua tentang satu sama lain.

“Ketika Darrin melamar, dia berbicara dengan ayah saya sebelumnya untuk meminta izinnya, yang menurut saya sangat manis dan tahu ayah saya sangat menghargainya.

“Di kepala kami, selama keluarga dan teman-teman kami mendukung, hanya itu yang kami butuhkan.”

Pasangan itu awalnya berencana untuk menikah ketika mereka akhirnya mendapat kesempatan untuk bertemu untuk pertama kalinya, tetapi setelah membaca tentang undang-undang baru yang disahkan yang membuat upacara pernikahan virtual internasional legal di negara bagian Utah, AS, mereka memutuskan untuk langsung melanjutkan pernikahan. jauh.

Ayse dan Darrin menikah pada 19 Agustus, dalam sebuah upacara online yang diresmikan oleh negara bagian Utah, dan sekarang resmi menjadi suami dan istri.

Meskipun bukan pernikahan konvensional, Ayse mengenakan pakaian putih dan ditemani oleh orang tuanya yang bangga, dan Darrin bergabung dengan ibunya dan mengenakan setelan burgundy yang cerdas untuk menyampaikan sumpahnya.

“Kami akan memastikan kami merayakan bersama ketika kami bisa – tetapi untuk saat ini, ini sempurna,” kata Ayse.

“Saya masih tidak percaya – saya tidak pernah mengharapkan semua ini, tetapi Anda harus menerima apa yang diberikan kehidupan kepada Anda.

“Aku merindukan Darrin setiap hari, tapi aku tahu kita akan bersama suatu hari nanti dan itu semua akan sia-sia.”

Meskipun pembatasan perjalanan dicabut ke AS dari Inggris minggu ini, Ayse harus menunggu visa lain diterima sebelum dia dapat memesan penerbangannya.

“Kami tidak tahu kapan saya akan bisa ke sana tetapi berusaha untuk menjadi sepositif mungkin sementara kami menunggu,” kata Ayse.

“Melihat ke belakang, sepertinya sudah lama sekali kami memulai sebagai sahabat pena dan sekarang kami berjuang melawan dunia bersama-sama,” kata Darrin.

“Karena kami belum bertemu secara langsung, kami belum dapat memiliki hubungan fisik, yang berarti bahwa pernikahan kami didasarkan lebih dari itu.

“Ini tidak mempengaruhi hubungan kami seperti yang bisa dilakukan orang lain, karena itu bukan sesuatu yang kami lihat sebagai aspek yang paling penting, dan kami lebih menghargai hal-hal lain, seperti komunikasi.

“Tidak setiap hari Anda menemukan sahabat dan cinta dalam hidup Anda dalam satu, jadi saya tidak akan membiarkan dia pergi hanya karena kita tinggal di negara yang berbeda.


Posted By : result hk