Pakta Glasgow membuat lebih banyak aksi iklim dan pembatasan batu bara
Whole site

Pakta Glasgow membuat lebih banyak aksi iklim dan pembatasan batu bara

Sebuah pakta Glasgow baru yang dijamin pada pembicaraan Cop26 membuat negara-negara berkomitmen untuk melakukan lebih banyak aksi iklim dan langkah bersejarah, jika dipermudah, melawan batu bara.

Para menteri dan negosiator pada KTT PBB di kota Skotlandia sepakat untuk membuat negara-negara memperkuat target pengurangan emisi mereka untuk 2030 pada akhir tahun depan sebagai bagian dari upaya untuk membatasi kenaikan pemanasan berbahaya di atas 1,5C.

Mereka juga telah mengirim sinyal untuk beralih dari bahan bakar paling kotor di dunia, dengan kesepakatan yang menyerukan upaya untuk mempercepat “penurunan bertahap” batubara yang tidak berkurang, serta penghapusan subsidi bahan bakar fosil yang tidak efisien secara bertahap.

Setelah kesepakatan itu, presiden Cop26 Alok Sharma, yang hampir menangis pada beberapa kesempatan selama pleno akhir yang berlangsung selama berjam-jam, mengatakan KTT telah memenuhi tujuan utamanya untuk menjaga batas 1,5C dalam jangkauan.

Namun dia memperingatkan: “Denyutnya lemah dan hanya akan bertahan jika kita menepati janji kita, jika kita menerjemahkan komitmen menjadi tindakan cepat dan jika kita memenuhi harapan yang ditetapkan dalam Pakta Iklim Glasgow ini untuk meningkatkan ambisi hingga 2030 dan seterusnya.”

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres memperingatkan: “Planet kita yang rapuh tergantung pada seutas benang. Kami masih mengetuk pintu bencana iklim.”

Dia menyerukan diakhirinya subsidi bahan bakar fosil, penghentian bertahap batubara, harga karbon, membangun ketahanan masyarakat yang rentan terhadap dampak perubahan iklim dan untuk memenuhi komitmen pendanaan iklim 100 miliar dolar AS yang telah lama dijanjikan untuk mendukung negara berkembang.

Dia berkata: “Kami tidak mencapai tujuan ini pada konferensi ini. Tapi kami memiliki beberapa blok bangunan untuk kemajuan.”

Perdana Menteri Boris Johnson mengakui ada banyak hal yang harus dilakukan di tahun-tahun mendatang, tetapi mengatakan: “Kesepakatan hari ini adalah langkah maju yang besar dan, secara kritis, kami memiliki perjanjian internasional pertama untuk mengurangi batubara secara bertahap dan peta jalan untuk membatasi pemanasan global menjadi 1,5C.”

Bahasa dalam pakta tentang batubara dipermudah pada menit terakhir, menyusul dorongan yang dipimpin oleh China, dan didukung oleh India, dari mempercepat “penghapusan bertahap” batubara yang tidak berkurang, menjadi “penurunan bertahap”, yang memicu tanggapan marah dari Eropa dan negara-negara yang rentan.

Tetapi ketika pembicaraan berlangsung lebih dari 24 jam, pakta tersebut berhasil mempertahankan penyebutan eksplisit pertama bahan bakar fosil dalam perjanjian iklim PBB.

Ini juga meminta negara-negara untuk meninjau kembali dan memperkuat target aksi iklim nasional 2030 mereka “sebagaimana diperlukan untuk menyelaraskan dengan tujuan suhu Perjanjian Paris pada akhir 2022, dengan mempertimbangkan keadaan nasional yang berbeda”.

Delegasi yang mengenakan masker wajah untuk mengekang penyebaran virus corona berjalan melewati logo KTT di ruang pleno KTT iklim Cop26
Delegasi yang mengenakan masker wajah untuk mengekang penyebaran virus corona berjalan melewati logo KTT di ruang pleno KTT iklim Cop26

Dalam Perjanjian Paris tahun 2015, negara-negara berkomitmen untuk membatasi kenaikan suhu hingga “jauh di bawah” 2C dan mengupayakan upaya untuk membatasinya hingga 1,5C untuk menghindari badai, kekeringan, gagal panen, banjir, dan penyakit yang paling berbahaya.

Para ilmuwan telah memperingatkan menjaga kenaikan suhu hingga 1,5C membutuhkan pengurangan emisi global sebesar 45% pada tahun 2030, dan menjadi nol secara keseluruhan pada pertengahan abad ini.

Tetapi meskipun negara-negara diminta untuk memperbarui rencana aksi mereka, yang dikenal sebagai kontribusi yang ditentukan secara nasional, untuk pengurangan emisi hingga 2030 menjelang Glasgow, janji terbaru membuat dunia keluar jalur untuk memenuhi tujuan.

Jadi negara-negara telah berada di bawah tekanan untuk membuat kesepakatan di Glasgow yang akan membuat mereka dengan cepat meningkatkan ambisi mereka untuk pengurangan emisi di tahun 2020-an untuk menghentikan tujuan 1,5C yang tidak tercapai, serta menyediakan keuangan bagi negara-negara berkembang untuk mengatasinya. krisis.

Kesepakatan itu memiliki langkah-langkah keuangan bagi negara-negara yang lebih miskin dan lebih rentan untuk berkembang secara bersih, mengatasi dampak iklim dan mengatasi kerugian dan kerusakan yang mereka hadapi dari badai, banjir, kekeringan, dan naiknya air laut yang terkait dengan iklim.

Kesepakatan akhir mendesak negara-negara maju untuk setidaknya menggandakan penyediaan pendanaan iklim kolektif mereka untuk membantu negara-negara berkembang beradaptasi dengan perubahan iklim, dari tingkat 2019, pada tahun 2025.

Meskipun banyak negara berisiko menyatakan kekecewaannya atas apa yang mereka lihat sebagai langkah lemah atas kerugian dan kerusakan, mereka menandatangani kesepakatan itu.

Tina Stege, utusan iklim untuk Republik Kepulauan Marshall, mengatakan: “Paketnya tidak sempurna. Perubahan batubara dan hasil yang lemah pada kerugian dan kerusakan adalah pukulan.”

Konferensi ini juga mendapatkan kesepakatan untuk menyelesaikan bagian-bagian penting dari “buku aturan Paris”, di bidang-bidang seperti membangun pasar karbon dan transparansi atas tindakan yang diambil oleh negara-negara, yang telah luar biasa sejak perjanjian iklim disepakati pada tahun 2015.

Keputusan akhir datang setelah dua minggu negosiasi yang dimulai dengan 120 pemimpin dunia menghadiri KTT.

Menanggapi kesepakatan yang diperoleh pada Sabtu malam, direktur eksekutif Greenpeace Internasional Jennifer Morgan mengatakan: “Ini lemah lembut, lemah dan tujuan 1,5C baru saja hidup, tetapi sinyal telah dikirim bahwa era batubara telah berakhir dan itu penting. ”

Untuk lebih banyak cerita dari tempat Anda tinggal, kunjungi DiArea Anda.


Posted By : data hk 2021