Lindungi aktivis Inggris di Pengadilan Tinggi karena dugaan pelanggaran perintah
Whole site

Lindungi aktivis Inggris di Pengadilan Tinggi karena dugaan pelanggaran perintah

Sekelompok aktivis perubahan iklim dari Insulate Britain akan muncul di Pengadilan Tinggi dan dapat menghadapi hukuman penjara karena diduga melanggar perintah yang dirancang untuk mencegah protes yang mengganggu.

Aktivis Insulate Britain memulai gelombang protes pada bulan September dan telah memblokir M25, jalan lain di London termasuk di sekitar Parlemen, jalan dekat Birmingham dan Manchester dan Pelabuhan Dover di Kent.

Kelompok itu mengatakan akan melanjutkan protes, yang telah memicu kemarahan di antara pengendara dan orang lain yang terkena dampak blokade, sampai Pemerintah setuju untuk mengisolasi rumah.

Pengadilan Tinggi sejauh ini telah mengeluarkan lima perintah untuk mencegah pengunjuk rasa memblokir jalan.

Mereka termasuk empat perintah yang diberikan kepada Jalan Raya Nasional, melarang demonstrasi di M25, di sekitar Pelabuhan Dover dan di jalan-jalan utama di sekitar London, dan satu untuk Transport for London (TfL).

TfL diberikan perintah larangan sipil yang bertujuan untuk mencegah pengunjuk rasa menghalangi lalu lintas di beberapa jalan tersibuk di ibu kota.

Mereka yang melanggar perintah dapat ditemukan dalam penghinaan pengadilan dan menghadapi hukuman maksimum dua tahun penjara atau denda yang tidak terbatas.

Kelompok itu, yang untuk sementara menangguhkan protesnya selama 11 hari pada Oktober tetapi melanjutkannya kembali pada 15 Oktober, mengatakan sembilan aktivis akan muncul di Pengadilan Tinggi pada Selasa.

Kesembilannya adalah Dr Ben Buse, 36, Ana Heyatawin, 58, Louis McKechnie, 20, Roman Paluch, 28, Oliver Roc, 41, Emma Smart, 44, Tim Speers, 36, James Thomas, 47, dan Ben Taylor, 27.

McKechnie mengatakan dalam sebuah pernyataan sebelum sidang: “Jika Pemerintah memilih untuk memenjarakan kami, biarlah, ini akan menunjukkan kepengecutan mereka.

“Mereka lebih suka mengunci pensiunan daripada mengisolasi rumah mereka. Mereka lebih suka mengunci guru daripada menciptakan ribuan pekerjaan yang layak.

“Saya menghadapi kemungkinan hukuman penjara pada hari ulang tahun saya yang ke-21 – Pemerintah ini lebih suka memenjarakan anak muda daripada mengambil langkah-langkah untuk mengurangi emisi.

“Mereka akan mengunci kita dan membiarkan ribuan orang mati kedinginan di musim dingin ini, dan jutaan orang menghadapi kekacauan iklim dalam beberapa dekade mendatang.”

Mr Thomas berkata: “Saya takut berpotensi masuk penjara. Tapi saya lebih takut dengan kepuasan dan kebohongan Pemerintah ini tentang iklim.

“Mereka menendang kaleng di jalan. Kami kehabisan jalan.”

Selanjutnya 23 pendukung, yang menurut kelompok itu telah “secara terbuka menentang satu atau lebih dari empat perintah baru-baru ini”, juga diperkirakan akan dipanggil ke pengadilan.

Theresa Norton, 62, seorang anggota dewan dari Scarborough, mengatakan: “Saya tidak melakukan ini dengan mudah. Tapi, seperti sembilan orang yang menghadapi pengadilan dan kemungkinan hukuman penjara, saya harus menghadapi intimidasi Pemerintah untuk mengatasi ketakutan yang mereka tanamkan melalui ancaman dan intimidasi birokrasi hukum.

“Mereka lebih suka membungkam kita daripada melindungi publik dari keruntuhan iklim.”

Sejauh ini, 161 orang telah terlibat dalam kampanye penghalang jalan dan telah ada lebih dari 800 penangkapan.

Taktik kelompok itu termasuk pendukung menempelkan diri ke jalan.

Pemerintah berencana untuk memperkenalkan langkah-langkah baru untuk menekan protes.

Ini termasuk mengizinkan polisi untuk berhenti dan menggeledah orang-orang di mana ada kecurigaan yang masuk akal bahwa mereka membawa barang-barang yang dimaksudkan untuk menyebabkan gangguan dengan “mengunci” menggunakan lem atau cara lain.

Sidang di Pengadilan Tinggi dimulai pada 10.30 pada hari Selasa dan diperkirakan akan berlangsung tiga hari.

Untuk lebih banyak cerita dari tempat Anda tinggal, kunjungi DiArea Anda.


Posted By : data hk 2021