Harry mengatakan dia memperingatkan CEO Twitter tentang kerusuhan Capitol AS
News

Harry mengatakan dia memperingatkan CEO Twitter tentang kerusuhan Capitol AS

Duke of Sussex kembali menghujat media setelah mengungkapkan bahwa dia memperingatkan CEO Twitter Jack Dorsey bahwa platformnya memungkinkan kudeta untuk dilakukan terhadap AS sehari sebelum kerusuhan 6 Januari.

Pada panel yang membahas informasi yang salah, Harry melanjutkan perseteruannya dengan mengatakan bahwa masalah tersebut sebenarnya sudah ada sebelum media sosial, mengisyaratkan laporan berita dari masa lalu.

“Saya belajar dari usia yang sangat dini bahwa insentif penerbitan tidak selalu selaras dengan insentif kebenaran,” kata sang duke.

Ditanya apakah dia telah berbicara dengan pendiri Facebook Mark Zuckerberg atau Dorsey, Harry mengatakan dia memperingatkan yang terakhir bahwa situs webnya memfasilitasi kudeta pada malam kerusuhan di gedung Capitol AS.

Dia berkata: “Jack dan saya saling mengirim email sebelum 6 Januari ketika saya memperingatkannya bahwa platformnya memungkinkan kudeta untuk dipentaskan. Email itu dikirim sehari sebelumnya.

“Dan kemudian itu terjadi dan saya belum mendengar kabar darinya sejak itu.”

Sekelompok pendukung Donald Trump menyerbu gedung Capitol AS di Washington DC atas klaim bahwa pemilihan presiden dicurangi – dan peran yang dimainkan raksasa media sosial dalam memungkinkan serangan itu sedang diselidiki.

Harry, yang terdaftar sebagai salah satu pendiri Archewell di KTT RE:WIRED, bekerja di lembaga thinktank Aspen Institute dan menyelidiki misinformasi dan disinformasi di media.

Pria berusia 37 tahun itu mengatakan internet “didefinisikan oleh kebencian, perpecahan, dan kebohongan”.

“Itu tidak benar,” katanya kepada panel. “Khususnya bagi siapa saja yang memiliki anak, kami membiarkan masa depan ini ditentukan oleh saat ini dan di sini. Tepatnya adalah keserakahan, keuntungan, dan pertumbuhan.

“Saya berharap sebagai manusia, sebagai individu yang memiliki kemampuan untuk memilih dan mengambil keputusan, mereka akan khawatir tentang keselamatan orang dan juga apa artinya ini bagi internet, internet gratis, tetapi juga apa artinya bagi generasi berikutnya dan generasi setelah itu dan itu dan itu dan itu.”

Dalam selebaran terbarunya di pers Inggris, Harry mengingat ibunya, Diana, Putri Wales dan sekali lagi mengatakan istrinya, Duchess of Sussex, menerima perlakuan serupa.

BACA LEBIH LANJUT TENTANG KELUARGA ROYAL:

Dia berkata: “Mereka tidak melaporkan berita, mereka menciptakannya dan mereka telah berhasil mengubah berita berbasis fakta menjadi gosip berbasis opini dengan konsekuensi yang menghancurkan negara.

“Jadi saya tahu ceritanya dengan sangat baik. Saya kehilangan ibu saya karena kegilaan yang dibuat sendiri ini dan saya bertekad untuk tidak kehilangan ibu dari anak-anak saya karena hal yang sama.”

Harry mengangguk pada komentar yang dia buat dalam seri kesehatan mental yang dia munculkan awal tahun ini dan berkata “mereka tidak akan berhenti sampai dia mati” – referensi ke Meghan.

Dia menambahkan: “Itu lebih merupakan peringatan, bukan tantangan.”

Harry mengatakan “skala informasi yang salah sekarang menakutkan” dan memperingatkan keluarga sedang “dihancurkan” oleh masalah ini.

Ditanya apakah pengguna harus menghapus akun media sosial mereka, Harry mencatat bahwa dia dan Meghan tidak berada di platform apa pun dan tidak akan kembali sampai ada perubahan.

Dia mengatakan itu “tidak benar” bahwa tantangan informasi yang salah “terlalu besar untuk diperbaiki, terlalu besar untuk dipecahkan”.

Duke mengatakan dari pengalamannya sendiri, dia dan istrinya menjadi sasaran sekelompok kecil akun.

Dia berkata: “Lebih dari 70% dari pidato kebencian tentang istri saya di Twitter dapat ditelusuri ke kurang dari 50 akun.”

Untuk lebih banyak cerita dari tempat Anda tinggal, kunjungi DiArea Anda.


Posted By : result hk