Hakim federal menolak permintaan Trump untuk memblokir catatan 6 Januari
News

Hakim federal menolak permintaan Trump untuk memblokir catatan 6 Januari

Seorang hakim federal telah menolak permintaan mantan presiden Donald Trump untuk memblokir pelepasan dokumen ke komite DPR yang menyelidiki kerusuhan 6 Januari di Capitol.

Dalam menolak perintah pendahuluan pada hari Selasa, hakim Distrik AS Tanya Chutkan mengatakan Kongres memiliki kepentingan publik yang kuat untuk memperoleh catatan yang dapat menjelaskan pemberontakan kekerasan yang dilakukan oleh para pendukung mantan presiden.

Dia menambahkan bahwa Presiden Joe Biden memiliki wewenang untuk mengabaikan hak istimewa eksekutif atas dokumen tersebut meskipun pernyataan Trump sebaliknya.

Kecuali perintah pengadilan, Arsip Nasional berencana untuk menyerahkan catatan Trump kepada komite pada hari Jumat.

Tetapi pengacara Trump dengan cepat menjanjikan banding ke Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Distrik Columbia. Kasus ini kemungkinan pada akhirnya akan menuju ke Mahkamah Agung AS.

Chutkan menulis: “Pada dasarnya, ini adalah perselisihan antara mantan presiden dan petahana.

“Dan Mahkamah Agung telah menjelaskan bahwa dalam keadaan seperti itu, pandangan petahana diberikan bobot yang lebih besar.”

Trump “tidak mengakui rasa hormat yang diberikan” atas penilaian Biden sebagai Presiden saat ini, kata Chutkan.

Dia mencatat contoh presiden masa lalu yang menolak untuk menegaskan hak istimewa eksekutif dan menolak apa yang dia katakan sebagai klaim Trump bahwa hak istimewa eksekutif “ada selamanya”.

“Presiden bukan raja, dan penggugat bukan presiden,” katanya.

Menurut pengajuan pengadilan sebelumnya dari arsip, catatan tersebut termasuk log panggilan, draf pidato dan pidato dan catatan tulisan tangan dari kepala staf Trump saat itu, Mark Meadows.

Ada juga salinan poin pembicaraan dari sekretaris pers saat itu Kayleigh McEnany dan “draf Perintah Eksekutif tentang topik integritas pemilu”, kata Arsip Nasional.

Bennie Thompson, yang memimpin komite DPR, mengatakan kepada CNN pada hari Selasa bahwa keputusan Chutkan adalah “masalah besar” dan mengatakan Trump harus berhenti berperilaku seperti “anak manja”.

“Saya berharap mendapatkan informasi ini,” kata Thompson.

Komite DPR yang beranggotakan sembilan orang sedang menyelidiki tidak hanya perilaku Trump pada 6 Januari, ketika dia mengatakan pada rapat umum untuk “bertarung seperti neraka” sesaat sebelum perusuh menyerbu penegakan hukum, tetapi upayanya di bulan-bulan sebelum kerusuhan untuk menentang hasil pemilu atau menghalangi pemindahan kekuasaan secara damai.

Juru bicara Trump Taylor Budowich mentweet pada Selasa malam bahwa kasus itu “ditakdirkan untuk diputuskan oleh Pengadilan Banding”.

Dia menambahkan bahwa “Trump tetap berkomitmen untuk membela Konstitusi & Kantor Kepresidenan, & akan melihat proses ini melalui”.

Untuk lebih banyak cerita dari tempat Anda tinggal, kunjungi DiArea Anda.


Posted By : result hk