Cop26 menjaga target suhu 1,5C tetap hidup – untuk saat ini
Whole site

Cop26 menjaga target suhu 1,5C tetap hidup – untuk saat ini

Ketika delegasi yang kelelahan berjalan dari tempat konferensi Cop26 yang luas pada Sabtu malam, ada emosi yang campur aduk tentang apa yang telah dicapai.

Glasgow telah dianggap sebagai kesempatan terakhir dan terbaik untuk mempertahankan tujuan membatasi kenaikan suhu hingga 1,5C dalam jangkauan – dan menghindari dampak terburuk dari iklim ekstrem – dan momen untuk mewujudkan Perjanjian Paris.

Kesepakatan itu, dijamin pada malam Desember tahun 2015, berkomitmen dunia untuk membatasi pemanasan global untuk “jauh di bawah” 2C dan untuk mengejar upaya untuk membatasi kenaikan suhu hingga 1,5C di atas tingkat pra-industri.

Tetapi ketika para pemimpin tiba di Glasgow enam tahun kemudian, dunia jelas berada di luar jalur untuk mencapai tujuan, berdasarkan janji yang telah dibuat negara-negara di bawah perjanjian, dan sebaliknya menghadapi pemanasan setidaknya 2,4C.

Pada saat yang sama, peringatan tentang perubahan iklim menjadi semakin keras, dengan para ilmuwan PBB menyoroti bahaya di atas 1,5C, dalam apa yang digambarkan sebagai “kode merah” untuk kemanusiaan awal musim panas ini.

Meskipun bersikeras bahwa kepresidenan Cop26 tidak mencoba untuk merundingkan kembali Perjanjian Paris, para pejabat Inggris dengan jelas mengatakan bahwa mereka ingin mendorong ambisi yang menjaga agar tujuan 1,5 derajat Celcius tetap dalam jangkauan.

Dan KTT para pemimpin dunia pada awal pembicaraan dua minggu memberikan tahap profil tertinggi ke negara-negara yang rentan terhadap iklim, termasuk Perdana Menteri Barbados Mia Mottley yang memperingatkan bahwa gagal untuk bertindak segera terhadap perubahan iklim akan menjadi “hukuman mati” bagi orang-orang. di negara kepulauan seperti miliknya.

Jadi tekanan ada pada negosiator untuk mengamankan lebih banyak tindakan dalam “dekade kritis” hingga 2030 ketika emisi harus hampir separuh untuk memenuhi tujuan 1,5C.

Selain tugas berat untuk membuat negara-negara kembali dengan tindakan yang lebih ambisius hingga tahun 2030, KTT Cop26 menghadapi tantangan logistik yang sangat besar sebagai akibat dari pandemi, yang telah menunda KTT selama setahun.

Orang-orang berkumpul selama sesi pleno inventarisasi di Cop26
Orang-orang berkumpul selama sesi pleno inventarisasi di Cop26

Penyelenggara menghadapi tuduhan kurangnya akses, transparansi, dan inklusi ketika para delegasi berjuang untuk melewati tindakan karantina dalam perjalanan mereka ke Cop26, dan ke ruangan tempat negosiasi berlangsung di KTT karena jarak sosial dan batas kapasitas.

Itu tidak menambah suasana positif di sekitar konferensi, yang juga menghadapi tuduhan dari aktivis di luar bahwa itu penuh dengan greenwash dan, dalam kata-kata Greta Thunberg yang banyak digunakan, “bla, bla, bla”.

Namun, draf pertama “keputusan penutup”, perjanjian menyeluruh yang menjadi Pakta Glasgow pada hari terakhir pembicaraan, berisi ketentuan untuk membuat negara-negara kembali pada akhir 2022 dengan rencana aksi yang diperkuat hingga 2030.

Ini juga termasuk bahasa yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang penghapusan secara bertahap subsidi tenaga batu bara dan bahan bakar fosil yang diperkirakan tidak akan bertahan dalam rancangan selanjutnya, tetapi masih dalam pakta akhir, meskipun dalam bentuk yang dipermudah, mengirimkan sinyal pada akhir era batu bara.

Dalam kesibukan pengumuman di samping negosiasi, negara dan bisnis berkomitmen untuk berbagai inisiatif mulai dari pengurangan emisi metana hingga membatasi eksplorasi minyak dan gas, melindungi hutan, dan beralih dari batu bara ke energi bersih.

Pengumuman tersebut, di luar negosiasi utama, hanya berdampak terbatas pada pengurangan emisi yang sebenarnya – dengan analisis menunjukkan bahwa pengumuman tersebut menutup kesenjangan antara tindakan yang dijanjikan dan apa yang dibutuhkan pada tahun 2030 hanya sebesar 9%.

Tetapi signifikansi mereka yang lebih besar adalah pesan potensial yang mereka kirimkan ke sektor swasta tentang arah perjalanan.

Negosiasi juga mengamankan langkah-langkah keuangan, adaptasi dan kerugian dan kerusakan bagi negara-negara berkembang, tetapi negara-negara maju tidak memenuhi janji mereka untuk memberikan $ 100 miliar per tahun untuk negara-negara miskin untuk mengatasi krisis, dan ada kekecewaan tentang skala tindakan yang dicapai.

Bagian-bagian penting dari Perjanjian Paris diselesaikan setelah enam tahun negosiasi, membantu membuat kesepakatan itu operasional dan efektif.

Pengertian umum dari juru kampanye dan tokoh senior di sekitar pembicaraan adalah bahwa Pakta Glasgow dan keputusan di sekitarnya, adalah bahwa tujuan 1,5C masih hidup tetapi hanya adil, dan nasibnya masih belum pasti.

Untuk lebih banyak cerita dari tempat Anda tinggal, kunjungi DiArea Anda.


Posted By : data hk 2021