‘Bos saya mendesak saya untuk masuk kerja saat saya di rumah sakit mengalami kehamilan ektopik’
Whole site

‘Bos saya mendesak saya untuk masuk kerja saat saya di rumah sakit mengalami kehamilan ektopik’

Seorang ibu East Yorkshire yang berhasil menggugat mantan bosnya karena memecatnya saat sakit dengan kehamilan berbahaya yang bisa membunuhnya telah mengatakan kepada orang lain dalam situasinya untuk “terus berjuang”.

Ketika Hannah Pawley mendapati dirinya lumpuh kesakitan dalam beberapa minggu pertama kehamilannya di tahun 2019, dia tahu ada yang tidak beres.

Untuk berita Hull dan East Yorkshire lainnya, klik di sini

Setelah mengalami keguguran dua bulan sebelumnya, koki itu segera kesakitan dan bergegas ke Unit Penilaian Kehamilan Dini (EPAU) Hull untuk diperiksa.

Sepuluh hari kemudian, dia diberitahu bahwa dia mengalami kehamilan ektopik – di mana telur yang telah dibuahi ditanamkan di tuba Fallopi atau di luar rahim – dan diberitahu bahwa dia harus mengakhiri kehamilan jika tidak dia bisa mati.

Tetapi ketika Hannah kemudian mengetahui bahwa dia telah dipecat dari pekerjaannya di Restoran Hanley di Driffield saat sakit, kesedihannya berubah menjadi kemarahan.

Wanita 34 tahun itu kini angkat bicara setelah berhasil menggugat mantan majikannya, Sean Hanley, atas pemecatan ilegal yang bertentangan dengan Undang-Undang Kesetaraan.

Hannah sekarang memiliki bayi laki-laki berusia delapan bulan setelah menderita kehamilan ektopik pada 2019

Hanley diperintahkan untuk membayar ganti rugi sebesar £17.000 kepada Hannah untuk mengkompensasi kehilangan pendapatan dan cedera perasaan.

Baginya, ini bukan tentang uang – “ini tentang prinsip”.

“Saya telah bekerja untuk Sean selama lima bulan ketika itu terjadi,” kata Hannah kepada Hull Live.

“Suatu hari, saya tidak bisa masuk kerja karena sangat kesakitan, jadi pergi ke EPAU. Masalahnya adalah, Sean mendesak saya untuk masuk kerja dan secara umum sangat tidak membantu.

“Dia sangat membantu sebelumnya ketika saya mengalami keguguran. Masalahnya kali ini saya tidak tahu apa yang salah.”

Ketika dia mengetahui apa yang salah, Hannah harus menjalani suntikan metotreksat, yang mencegah embrio terus tumbuh.

Setelah prosedur invasif, Hannah terkejut kehilangan pekerjaannya dan kemudian menghadapi bertahun-tahun berjuang di pengadilan untuk mendapatkan kompensasi.

“Sudah dua tahun dan dia terus berusaha mencari alasan untuk tidak membayar. Bahkan sekarang, dia masih belum membayar sepeser pun,” katanya kepada Hull Live.

“Semuanya telah menjadi pengalaman yang memilukan. Setelah saya mengatasi kengerian, saya hanya didorong oleh kemarahan murni sebagian besar waktu.

Hannah Pawley dipecat saat pulih dari kehamilan ektopik
Hannah Pawley dipecat saat pulih dari kehamilan ektopik

“Menjelang tanggal pengadilan, saya akan merasa seperti semangkuk jeli dan saya menghabiskan banyak waktu bertanya-tanya apakah saya telah mengada-ada di kepala saya.

“Kamu harus berdiri dan menjelaskan bagian paling intim dari hidupmu kepada pria yang tidak kamu kenal.

“Jika ada wanita lain yang menemukan diri mereka dalam situasi ini, saya akan mengatakan, jika Anda bisa, bertarung. Jika Anda memiliki firasat bahwa Anda diperlakukan salah, maka Anda mungkin melakukannya.”

Sekarang seorang ibu dari bayi berusia delapan bulan Hector, Hannah mengambil cuti hamil dan mendirikan bisnisnya sendiri mengantarkan makanan rumahan untuk orang-orang di komunitasnya.

Kehamilan ektopik mempengaruhi satu dari setiap 90 kehamilan – 11.000 setahun – dan bisa sangat berbahaya, atau bahkan fatal, jika dibiarkan.

Kehamilan berakibat fatal bagi janin dan dapat mengakibatkan pendarahan internal jika dibiarkan berkembang.

Gejala dapat mencakup kombinasi dari periode yang terlewat, seperti tanda-tanda awal kehamilan yang teratur, sakit perut, pendarahan atau nyeri di ujung bahu.

Seseorang yang menjawab telepon di restoran – yang tutup awal tahun ini – mengatakan Hanley “tidak ada”.

“Dia punya waktu 40 hari untuk mengajukan banding.”

Untuk mendaftar buletin Hull Live, klik disini


Posted By : data hk 2021