Bagaimana pola makan vegan, vegetarian, dan fleksibel dapat menghemat uang Anda?
Whole site

Bagaimana pola makan vegan, vegetarian, dan fleksibel dapat menghemat uang Anda?

Banyak orang memilih untuk beralih ke pola makan nabati karena berbagai alasan – termasuk sebagai cara untuk mengurangi jejak iklim mereka atau menjadi lebih sehat.

Namun sudah lama ada anggapan bahwa pola makan nabati secara inheren lebih mahal daripada mengikuti pola makan omnivora yang lebih tradisional – itulah sebabnya beberapa orang mungkin ragu untuk beralih. Tapi ternyata ini tidak sepenuhnya akurat. Faktanya, penelitian terbaru yang saya dan rekan saya publikasikan di Kesehatan Planet Lancet menemukan bahwa makan makanan yang lebih sehat dan lebih berkelanjutan (seperti vegan, vegetarian, pescatarian, atau flexitarian) sebenarnya dapat memangkas hingga sepertiga dari tagihan makanan Anda jika Anda tinggal di negara berpenghasilan tinggi – seperti Inggris, AS, atau Eropa.

Untuk melakukan penelitian kami, kami menggunakan data dari Bank Dunia, yang secara teratur mengumpulkan informasi tentang harga berbagai barang untuk memperkirakan daya beli berbagai negara sebagai cara menghitung produk domestik bruto (PDB). Untuk makanan, mereka mengumpulkan data lebih dari 460 produk dari pasar di seluruh dunia. Barang-barang ini berkisar dari produk global – seperti merek beras yang tersedia secara luas – hingga produk regional yang unik hanya untuk negara tertentu.

Kami menggunakan data harga barang-barang global dan regional untuk menghitung biaya rata-rata berbagai kelompok makanan – termasuk beras, buah-buahan dan sayuran, kacang-kacangan dan ikan – menurut negara. Untuk menghitung total biaya diet dan perubahan biaya, kami kemudian memasangkan data harga dengan informasi tentang permintaan dan limbah makanan saat ini dari Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa dan dengan rekomendasi untuk pola diet yang bisa lebih sehat dan lebih berkelanjutan daripada saat ini. diet – seperti flexitarian, pescatarian, vegetarian, dan vegan. Ini memberi tahu kami berapa banyak rata-rata yang mungkin dihabiskan seseorang untuk mengikuti diet yang berbeda.

Keterjangkauan

Hasil analisis kami sedikit mengejutkan. Jika Anda hanya melihat pada biaya bahan-bahannya, diet vegan sebenarnya berharga sepertiga lebih murah daripada diet “barat” saat ini dengan jumlah daging dan susu yang tinggi yang dikonsumsi banyak orang di negara-negara berpenghasilan tinggi seperti Inggris. Diet vegetarian memiliki nilai yang sama, sementara orang yang mengikuti diet fleksibel menghemat rata-rata 14%. Hanya diet pescatarian – yang mencakup proporsi ikan dan makanan laut yang lebih tinggi – terkadang dapat menelan biaya 2% lebih tinggi daripada diet saat ini.

Sebagai gambaran, kami memperkirakan bahwa biaya diet khas barat sekitar US$50 per minggu per orang (£37). Sebagai perbandingan, biaya diet flexitarian sekitar $42 per orang per minggu, diet vegetarian serendah $34, dan diet vegan serendah $33. Itu berarti, selama setahun, Anda bisa menghemat hampir $900 per orang dengan beralih ke pola makan nabati.

Hal penting yang perlu diingat di sini adalah bahwa data yang kami gunakan mengacu pada biaya bahan dasar – seperti buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan dan sebagainya. Kami tidak memasukkan makanan siap saji, makanan dibawa pulang, atau makanan olahan tinggi seperti burger nabati. Artinya, jika Anda ingin mewujudkan penghematan ini, pilihlah makanan olahan minimal dan cobalah beberapa resep baru. Itu tidak hanya lebih baik untuk dompet Anda, tetapi dalam banyak kasus juga lebih sehat dan lebih berkelanjutan daripada diet berdasarkan makanan olahan.

Namun, hal-hal sedikit lebih rumit ketika melihat negara-negara berpenghasilan rendah, seperti Afrika sub-Sahara. Di sana, makanan khas sebagian besar terdiri dari makanan bertepung. Kami menemukan bahwa meskipun mengikuti diet vegan, vegetarian, flexitarian atau pescatarian seperempat lebih murah daripada mengikuti diet barat yang tinggi daging dan susu, pola diet ini setidaknya masih sepertiga lebih mahal untuk diikuti daripada diet tinggi pati yang saat ini dikonsumsi di negara berpenghasilan rendah.

Mampu mengikuti pola makan yang sehat dan berkelanjutan di negara-negara berpenghasilan rendah jelas merupakan tantangan. Inilah sebabnya mengapa penelitian kami juga melihat bagaimana kami dapat menurunkan biaya. Kami menemukan bahwa ketika pembangunan ekonomi di daerah miskin dipasangkan dengan upaya untuk mengurangi limbah makanan dan memperkenalkan harga makanan yang sehat dan ramah iklim, adalah mungkin untuk membuat diet berkelanjutan menjadi kompetitif biaya di negara-negara berpenghasilan rendah dalam satu dekade.

Transisi menuju pola makan yang lebih sehat dan berkelanjutan sangat dibutuhkan untuk mencegah tingkat perubahan iklim yang berbahaya, dan untuk mengatasi beban kesehatan dari pola makan yang buruk. Studi kami menunjukkan bahwa, dengan dukungan politik yang tepat, pola makan yang sehat dan berkelanjutan juga dapat terjangkau, tidak hanya di negara-negara berpenghasilan tinggi tetapi di mana-mana.

Marco Springmann, Peneliti Senior, Program Oxford Martin tentang Masa Depan Pangan, Universitas Oxford

Artikel ini diterbitkan ulang dari The Conversation di bawah lisensi Creative Commons. Baca artikel aslinya.

Percakapan


Posted By : data hk 2021