Aktivis Insulate Inggris yang dipenjara mengumumkan mogok makan setelah putusan Pengadilan Tinggi
News

Aktivis Insulate Inggris yang dipenjara mengumumkan mogok makan setelah putusan Pengadilan Tinggi

Seorang aktivis Insulate Britain yang dipenjara karena memblokir M25 telah menyatakan mogok makan dan mengatakan dia yakin dia “benar secara moral, jika secara hukum salah”.

Sembilan pendukung kelompok itu dipenjara di Pengadilan Tinggi di London setelah mereka mengaku melanggar perintah dengan mengambil bagian dalam blokade di persimpangan 25 jalan raya pada jam sibuk pagi hari pada 8 Oktober.

Beberapa kelompok menempel satu sama lain dan dua menempelkan diri ke jalan, menyebabkan gangguan selama lebih dari satu setengah jam di jalan raya yang sibuk.

Ana Heyatawin, 58, dan Louis McKechnie, 20, dipenjara selama tiga bulan, sementara Ben Buse, 36, Roman Paluch-Machnik, 28, Oliver Rock, 41, Emma Smart, 44, Tim Speers, 36, dan James Thomas, 47 , menerima hukuman empat bulan.

Ben Taylor, 37, diberi hukuman lebih lama enam bulan “untuk mencegah (dia) melakukan pelanggaran lebih lanjut” setelah pengajuannya ke pengadilan pada hari Selasa digambarkan oleh Dame Victoria Sharp sebagai “peradangan” dan “panggilan untuk senjata”.

Ms Smart, yang sebelumnya dilaporkan berasal dari Weymouth di Dorset, mengumumkan niatnya untuk segera melakukan mogok makan.

Dalam sebuah pernyataan, yang dirilis setelah dia dan aktivis lainnya dibawa ke sel oleh petugas keamanan, dia mengatakan bahwa Pemerintah “mengkhianati kami”.

Dia berkata: “Pemerintah kami mengkhianati kami, mengkhianati orang-orang kami yang rentan dan mengkhianati masa depan anak-anak kami.

“Saya percaya bahwa niat saya secara moral benar, bahkan jika tindakan saya dianggap salah secara hukum.

“Pengadilan ini mungkin melihat saya berada di sisi hukum yang salah, tetapi di hati saya, saya tahu saya berada di sisi yang benar dari sejarah. Saya tidak akan menjadi pengamat. ”

Duncan Smith, direktur eksekutif operasi di National Highways, mengatakan: “Keselamatan adalah prioritas utama kami dan kami menyambut baik hasil ini.

“Kami menghormati hak orang untuk memprotes tetapi tidak memaafkan tindakan siapa pun yang membahayakan nyawa mereka, dan nyawa pengguna jalan.

“Keputusan hakim ini diharapkan bisa membuat masyarakat kembali berpikir untuk melakukan aksi unjuk rasa yang sembrono dan berbahaya seperti ini dan membahayakan nyawa masyarakat.

“Perintah tetap berlaku dan kami siap untuk melakukan apa yang diperlukan untuk membatasi dampak protes pada jaringan jalan strategis, dan untuk menjaga pengemudi tetap aman dan bergerak.”

Dame Victoria, yang duduk bersama Justice Chamberlain, mengatakan tidak ada alternatif selain hukuman penjara karena tindakan kelompok itu sangat serius dan mereka telah menjelaskan bahwa mereka bermaksud untuk lebih jauh melanggar perintah pengadilan.

Dia mengatakan protes itu “pasti akan menimbulkan frustrasi dan kemarahan”, yang pada gilirannya membahayakan publik, pengunjuk rasa dan petugas polisi yang ditugaskan untuk mengeluarkan mereka dari jalan.

Hakim menambahkan: “Dalam masyarakat demokratis yang mengakui hak atas kebebasan berkumpul secara damai, protes yang menyebabkan beberapa tingkat ketidaknyamanan diharapkan dan, sampai titik tertentu, ditoleransi.

“Tapi kata-kata ‘sampai titik tertentu’ itu penting. Anggota masyarakat biasa juga memiliki hak, termasuk hak untuk menggunakan jalan raya.

Toleransi publik terhadap protes damai tergantung pada pemahaman bahwa, dalam masyarakat yang tunduk pada aturan hukum, keseimbangan antara hak pengunjuk rasa untuk protes dan hak anggota masyarakat untuk menggunakan jalan raya ditentukan bukan oleh kata-kata para pengunjuk rasa, tetapi menurut hukum.”

Hakim juga mengatakan masyarakat memiliki “kepentingan untuk mencegah ketidaktaatan terhadap perintahnya dan dalam menegakkan supremasi hukum”.

Kelompok tersebut dan pendukungnya meneriakkan “Kami tak terbendung, dunia lain mungkin terjadi”, saat mereka dibawa ke sel melalui dermaga oleh petugas keamanan.

Setelah putusan itu, sejumlah aktivis Insulate Britain berkumpul di luar Royal Courts of Justice, di mana salah satu kelompok membacakan pernyataan dari para pengunjuk rasa yang dipenjara, yang disebut sebagai Highway Nine.

Polisi menyaksikan kelompok itu, banyak yang mengenakan rompi visibilitas tinggi berwarna oranye, memberikan pidato, meneriakkan, menyanyikan lagu, dan memegang spanduk besar.

Pernyataan itu berbunyi: “Kepada publik, kami mengatakan: tidak ada yang datang untuk menyelamatkan Anda.

“Di masa lalu, ketika pemerintah gagal melindungi rakyatnya, hal yang benar untuk dilakukan adalah menyoroti ketidakadilan ini, melanggar hukum jika diperlukan. Inilah yang dilakukan oleh para suffragette dan Martin Luther King, dan itulah yang telah dilakukan Insulate Britain.

“Kami meminta Anda untuk menyadari bahwa Anda juga memiliki kewajiban untuk bertindak, karena Pemerintah kami mengkhianati kami.

“Mereka bahkan tidak bisa bertindak untuk melindungi Inggris. Harapan apa yang kita miliki dari mereka untuk melindungi anak-anak kita, ekonomi kita atau negara kita?”

Insulate Britain mengatakan pihaknya bermaksud untuk melanjutkan protes, yang telah memicu kemarahan di antara pengendara dan orang lain yang terkena blokade, sampai Pemerintah setuju untuk mengisolasi rumah.

Myriam Stacey QC, mewakili National Highways, mengatakan kepada pengadilan pada hari Selasa bahwa perintah yang melarang aktivitas protes di M25 diberikan oleh hakim Pengadilan Tinggi pada 21 September.

Pengadilan Tinggi sejauh ini telah mengeluarkan lima perintah untuk mencegah pengunjuk rasa memblokir jalan.

Mereka termasuk empat yang diberikan kepada National Highways, melarang demonstrasi di M25, di sekitar Pelabuhan Dover dan di jalan-jalan utama di sekitar London, dan satu untuk Transport for London (TfL).

TfL diberikan perintah larangan sipil yang bertujuan untuk mencegah pengunjuk rasa menghalangi lalu lintas di beberapa jalan tersibuk di ibu kota.

Mereka yang melanggar perintah dapat ditemukan dalam penghinaan pengadilan dan menghadapi hukuman maksimum dua tahun penjara atau denda yang tidak terbatas.

Stacey mengatakan biaya hukum dari proses terhadap sembilan adalah £ 91.000 dan meminta pengadilan untuk memerintahkan mereka untuk membayar karena ini dari dana publik.

Dia berpendapat bahwa, bahkan jika mereka tidak mampu membayar, perintah seperti itu akan menjadi “simbol penting”.

Dame Victoria mengatakan dia dan Tuan Justice Chamberlain akan memberikan keputusan mereka tentang biaya secara tertulis di kemudian hari.

Proses komitmen lebih lanjut akan dikeluarkan terhadap pengunjuk rasa Insulate Britain lainnya pada akhir minggu, terkait dengan protes pada 27 Oktober.

Dia juga mengatakan bukti sedang dikumpulkan untuk membawa proses sehubungan dengan protes pada 29 Oktober dan 2 November.

Sejauh ini, 161 orang telah terlibat dalam kampanye penghalang jalan dan telah ada lebih dari 800 penangkapan.

Untuk lebih banyak cerita dari tempat Anda tinggal, kunjungi DiArea Anda.


Posted By : result hk